Zhangzhou promosikan situs warisan budaya dunia

id zhangzhou

Warisan budaya dunia -- Klaster Zhangzhou Nanjing Tianluokeng Tulou (Antara/AsiaNet)

AsiaNet 79712

ZHANGZHOU, Tiongkok, 18 Juli 2019 (Antara/Xinhua-AsiaNet)--

Zhangzhou, yang terletak di Segitiga Fujian Selatan, merupakan kota utama di sepanjang Sabuk dan Jalan serta kampung halaman leluhur yang terkenal bagi warga Tiongkok dan Taiwan di manca negara. Dikenal sebagai salah satu situs warisan budaya dunia, salah satu kota historis dan budaya terkenal Tiongkok dan salah satu kota wisata terkemuka Tiongkok, sekaligus Kota Pemandian Air Panas, Zhangzhou adalah primadona lanskap pariwisata Tiongkok. Dalam beberapa tahun terakhir, Zhangzhou telah berupaya keras meningkatkan pariwisata holistik dan terus-menerus membangun merek Beautiful Zhangzhou, sehingga membuat ekonomi wisatanya berkembang pesat.

Terdapat tiga keajaiban dunia di Zhangzhou.

Yang pertama adalah warisan budaya berwujud dunia - Tulou (Kastil Tanah) di kabupaten Nanjing dan Hua'an, yang tak hanya menyandang sejarah tetapi juga menyaksikan perubahan besar di Zhangzhou.
Klaster Nanjing Tianluokeng Tulou Cluster, arsitektur ikonik Fujian Tulou, terdiri dari kastil-kastil tanah yang satu berbentuk persegi, satu berbentuk oval dan tiga berbentuk bundar. Ia tampak seperti bunga plum yang mekar menghiasi tanah dilihat dari ketinggian. Memandang dari kaki bukit, ia juga terlihat seperti Istana Potala yang megah di atas gunung. Kota Kuno Yun Shui Yao juga berada di area Nanjing. Kota ini menjadi terkenal di dalam dan luar negeri karena film yang berjudul sama The Knot, atau Yun Shui Yao dalam bahasa Tionghoa. Di dalam area indah Yun Shui Yao, ada situs warisan budaya dunia, seperti Bangunan Hegui, Gedung Huaiyuan, pohon beringin kuno berumur ribuan tahun yang tertinggi, terbesar, dan paling rindang di Provinsi Fujian, jalan berusia seabad, sebuah jalan kuno yang berasal dari seribu tahun yang lalu, dan gunung-gunung suci dan air bersih - semua ini tampaknya diselimuti sikap acuh tak acuh. Bangunan Hua'an Eryi adalah karya seni yang tiada banding di antara bangunan-bangunan tanah yang terpisah. Bangunan tersebut dipuji sebagai Raja Tulou berkat desain ilmiah, struktur unik, potongan kayu yang indah dan ukiran batu, lukisan dinding yang indah dan lingkungan geografis yang indah.

Yang kedua adalah Zhangzhou Coast Volcano National Geopark di wilayah Zhangpu dan kota Longhai. Dengan sejarah lebih dari 20 juta tahun, ia memiliki kolom basal yang paling terpelihara, terbesar dan terpadat di dunia, yang dapat dianggap sebagai tontonan gunung berapi kelas dunia. Satu juta dan empat ratus ribu kolom basal raksasa berjajar seperti air terjun beku yang jatuh dari tebing atau deretan pita yang menggantung ke laut, menghadirkan pemandangan yang menakjubkan. Kolom basal bergabung menjadi bujur sangkar atau segi enam berdiri dalam barisan teratur seperti prajurit yang akan berperang. Maju saat pasang surut dan mundur saat pasang naik, kolom-kolom basal ini dibandingkan dengan Terracotta Warriors on the Sea.

Yang ketiga disebutkan adalah Dongshan Rocking Stone. Terletak di Pulau Dongshan, Area Pemandangan AAAA Nasional, Rocking Stone memiliki tinggi sekitar 4,37 meter dan berat lebih dari 200 ton. Ia sudah berdiri di tepi pantai selama lebih dari seribu tahun, tanpa ada manusia atau angin yang bisa menggerakkannya, yang bisa menjadi daya tarik besar bagi para wisatawan. Dongshan Rocking Stone terdiri dari lebih dari 60 Batu Goyang nasional karena terlihat langka, curam dan genting. Dipuji sebagai Batu Paling Unik di Dunia oleh para sastrawan kuno, ia memang salah satu keajaiban dunia.

Selain tiga keajaiban tersebut, Zhangzhou juga kaya akan bunga, buah-buahan dan sumber daya air, sehingga terkenal sebagai Ibukota Bunga, Kota Asal Buah-buahan dan pusat produk akuatik. Zhangzhou sekarang menarik para tamu dari seluruh dunia dengan sumber daya wisata yang melimpah dan warisan budaya yang mendalam. Selamat datang di Zhangzhou yang indah.

Sumber: Biro Kebudayaan dan Pariwisata Kota Zhangzhou

Tautan Lampiran Gambar:
http://asianetnews.net/view-attachment?attach-id=341136
http://asianetnews.net/view-attachment?attach-id=341137
http://asianetnews.net/view-attachment?attach-id=341138

Pewarta : PR Wire
Editor: PR Wire
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar