GMKI sebut pihaknya tidak ikut demo 22 Mei

id GMKI, mahasiswa,people power

Gerakan Mahasiswa Kristen Indonesia (GMKI) usai berdialog dengan Menteri Riset, Teknologi, dan Perguruan Tinggi (Menristekdikti) Mohamad Nasir di Jakarta, Senin (20/5/2019) (Foto Kemristekdikti)

Jakarta (ANTARA) - Ketua Gerakan Mahasiswa Kristen Indonesia (GMKI) memastikan pihaknya tidak akan ikut gerakan massa atau  people power  yang rencananya akan berlangsung pada 22 Mei.

"Kami tegaskan kelompok mahasiswa kami tidak ikut aksi pada 22 Mei. Kami katakan dengan tegas bahwa demokrasi sudah berjalan dengan baik, rakyat sudah menentukan pilihan, penyelenggara pemilu sudah bekerja dengan profesional, dan itu yang kita kawal hingga 22 Mei," ujar Corneles Galanjinjinay usai dialog dengan Menristekdikti Mohamad Nasir di Jakarta, Senin.

Dia menambahkan pihaknya sudah bertemu dengan penyelenggara pemilu memberikan penguatan bahwa isu gerakan massa itu bertujuan untuk mendeligitimasi hasil pemilu yang sudah berlangsung jujur dan adil.

"Kelompok mahasiswa dengan tegas melawan aksi-aksi yang kemudian melawan pemerintahan yang sah, melawan hukum dan melawan negara," cetus dia.

Menristekdikti Mohamad Nasir mengajak seluruh elemen mahasiswa untuk tidak ikut dalam aksi gerakan massa dan menyerahkan semua penyelenggaraan Pemilu pada KPU.

"Kami meminta mahasiswa tidak terprovokasi dengan kelompok tertentu yang tidak puas dengan hasil pemilu," imbuh Nasir.

Sementara itu, Kornas Garda Matahari M Azrul Tanjung mengatakan KPU harus dikawal dalam  menjalankan amanah konstitusinya dan karena itu pihaknya menolak gerakan people power.

"KPU telah menjalankan tugasnya menyelenggarakan Pilpres maupun Pileg secara jujur dan adil. Ini harus terus dikawal terutama dari adanya ancaman-ancaman inkonstitusional," kata Azrul.

Azrul juga meminta kepada resimen Garda Matahari agar selalu setia terhadap konstitusi UUD 1945 dan Pancasila serta senantiasa turut andil dalam mengawal KPU sampai semua proses pemilu selesai.*

Baca juga: Din sebut "people power" tidak langgar konstitusi
Baca juga: Mantan Komisioner KPU imbau isu people power ditanggapi bijak
 

Pewarta : Indriani
Editor: Dewanti Lestari
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar