Pemkot Bogor minta warga terdampak pembanguan tol agar bersabar

id Tarling, Tol, Bocimi, Wakil Wali Kota Bogor, Wali Kota Bogir, dedie A Rachim, Bima Arya, Bima, Bima Arya Sugiarto, ramadhan, safari ramadhan

Wakil Wali Kota Bogor Dedie A Rachim (tengah/baju batik) saat melakukan Tarawih Keliling (Tarling) Ramadhan 1440 H/2019 M, di Masjid At-Tauhid, Kampung Situ Asem, RT-04/14, Kelurahan Mekar Wangi, Kecamaan Tanah Sareal, Kota Bogor Jawa Barat, Jumat malam (17/05/2019). (ANTARA/ M. Tohamaksun).

Bogor (ANTARA) - Pemerintah Kota Bogor, Jawa Barat meminta warga yang saat ini sedang terganggu kenyamanannya akibat sedang digalakkan pembangunan jalan tol di daerahnya agar dapat lebih bersabar  karena nantinya akan merasakan banyak sekali dampak positifnya.

Harapan itu disampaikan oleh Wakil Wali Kota Bogor periode 2019-2023, Dedie A Rachim saat melakukan Tarawih Keliling (Tarling) Ramadhan 1440 H/2019 M, di Masjid At-Tauhid, Kampung Situ Asem, RT-04/14, Kelurahan Mekar Wangi, Kecamaan Tanah Sareal, Kota Bogor Jawa Barat, Jumat malam.

"Masyarakat di Kecamatan Tanah Sareal yang kini sedang terdampak pembangunan jalan tol, kami mohon untuk bisa bersabar sebentar, paling tidak dalam setahun ini, tapi nantinya akan merasakan kegembiraan," katanya.

Pada acara yang dihadiri para pejabat di lingkungan Pemkot Bogor, Tim Organisasi Perangkat Daerah (OPD), para alim ulama, tokoh agama, tokoh masyarakat, camat Tanah Sareal, serta para lurah se-Kecamatan Tanah Sareal itu, Dedie mengatakan, banyak dampak positif setelah jalan tol itu selesai.

Sejumlah dampak positif itu, katanya lebih lanjut, di antaranya adalah harga tanah di sekitarnya akan menjadi lebih mahal, nilai jual objek pajak (NJOP) akan meningkat, dan terlebih lagi adalah akses masyarakat setempat yang semakin terbuka.

Pada kesempatan itu Dedie juga menyebutkan bahwa ada sekitar sembilan tiang pancang pembangunan jalan tol yang kini sedang dipacu pembangunannya di kawasan itu, dengan harapan bisa tuntas pada Desember 2019 ini.

Jika pembangunan jalan tol di sana selesai, katanya lagi, maka akan segera dilanjutkan dengan pembangunan tol ke arah Drama Bogor, yang pada saatnya nanti akan terhubung sampai ke Depok, dan bahkan juga ke tol Bocimi hingga ke Sukabumi Jawa Barat.

"Diharapkan tol di sini bisa selesai pada Desember 2019, dan setelah itu akan dilanjutkan pada pertengahan tahun 2020, sehingga tol di Bogor ini akan terhubung dengan Kota Depok, Bocimi, hingga ke Sukabumi," katanya.

Jika pembangunan itu selesai, katanya pula, maka dari Tanah Sareal menuju tol Bocimi hanya akan memakan waktu sekitar 20 menit, dan dari Bocimi ke Sukabumi hanya akan memakan waktu sekitar 30 menit sudah sampai.

Wakil Wali Kota Bogor Dedie Rachim juga mengajak seluruh warga Bogor agar terus menjaga kondusivitas, terutama pasca-Pemilu yang lalu, dan akan ditetapkannya hasil Pemilu pada 22 Mei 2019 nanti.

Ia mengimbau warga untuk tidak ikut-ikutan kegiatan yang tidak kondusif, sebaliknya agar kembali bersatu setelah pada Pemilu yang lalu berbeda pilihan.

"Kita akan terus melanjutkan pembangunan, tetapi syaratnya kita harus kondusif lebih dulu," katanya mengharapkan.

Pada kesempatan itu, Dedie Rachim menyerahkan bantuan berupa hibah dari Pemerintah Kota Bogor kepada 10 masjid di Kecamatan Tanah Sareal, masing-masing sebesar Rp25 juta, yang diterima oleh masing-masing Ketua Dewan Kemakmuran Masjid (DKM)-nya.

Dedie Rachim juga menyampaikan salam dari Wali Kota Bogor Bima Arya Sugiarto yang tidak bisa hadir secara langsung pada kegiatan malam itu, karena ada kegiatan lain yang tidak bisa ditinggalkan.

Sementara itu, Ketua DKM Masjid At Tauhid, H Zakaria mengatakan, masjid At Tauhid tempat berlangsungnya Tarawih Keliling rombongan Pemkot Bogor itu relatif baru, yakni dibangun pada tahun 2008.

Zakaria atas nama pengurus DKM, para jemaah, dan masyarakat setempat menyampaikan terimakasihnya kepada Pemerintah Kota Bogor yang telah menjadikannya Masjid At Tauhid sebagai tempat Tarawih Keliling pada Ramadhan tahun ini, dan atas bantuan yang diberikan untuk menambah kemakmuran masjid setempat. 
 

Pewarta : M. Tohamaksun
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA

Komentar