Travel China berlomba jual paket murah berwisata ke Indonesia

id travel china,paket murah,wisata ke Indonesia

Pengunjung mendatangi pameran wisata Nusantara yang digelar Kementerian Pariwisata RI di Guangzhou, China, Minggu (14/10/2018). (ANTARA News/M Irfan Ilmie)

Guangzhou (ANTARA News) - Sejumlah agen perjalanan wisata di China berlomba menjual paket murah dan hemat wisata ke Indonesia, khususnya Bali dan Manado, Sulawesi Utara.

Pemantauan Antara di Guangzhou, Senin, paket wisata hemat lima hari di Bali dijual antara 1.700 RMB hingga 2.000 RMB atau sekitar Rp3,7 juta hingga Rp4,4 juta,  sudah termasuk tiket pesawat pulang pergi (PP) dan hotel.

Harga tersebut juga berlaku untuk paket perjalanan wisata Manado yang dapat ditempuh dalam waktu 3,5 jam perjalanan udara dari Guangzhou, Provinsi Guangdong.

"Selain paket hemat, kami juga menjual paket Bali yang harganya 9.000 RMB, tapi tidak laku keras seperti yang harganya 2.000 RMB itu," kata Direktur Pemasaran Bobo Travel, Li Bing Yao.

Bahkan GZL International Service Travel juga paket wisata hemat lebih murah dari Bobo Travel, yakni hanya 1.799 RMB.

GZL pernah dalam satu hari membawa enam rombongan wisatawan China yang setiap rombongan beranggotakan 16 orang menuju Bali.

Demikian pula dengan Bobo yang satu divisi pemasarannya saja sampai Oktober ini sudah memberangkatkan 10.000 wisatawan China ke Indonesia. "Divisi satunya lagi bahkan sudah 13.000 ribu," kata Li menambahkan.

Wisatawan China yang membeli paket hemat itu diangkut dengan menggunakan pesawat carter.

Ia mendorong maskapai penerbangan, khususnya di Indonesia, membuka rute-rute penerbangan langsung lainnya dari China menuju objek wisata selain Bali dan Manado.

"Saya sudah survei beberapa objek wisata lainnya di Indonesia yang tidak kalah indahnya daripada Bali dan Manado, seperti Pulau Komodo dan Raja Ampat. Sayangnya tidak ada penerbangan langsung dari China ke sana sehingga kurang menarik bagi konsumen kami," ujar Li.

Beberapa wisatawan China mempertimbangkan liburan ke Phuket, Thailand, sejak tragedi terbaliknya kapal wisatawan.

"Seharusnya Indonesia bisa memanfaatkan momentum ini untuk menggaet turis China sebanyak-banyaknya," kata Prof Cai Jincheng, pakar budaya dan bahasa Indonesia dari Guangdong University of Foreign Studies.

Baca juga: Kemenpar yakinkan wisatawan China melalui pameran di Guangzhou

Pewarta : M. Irfan Ilmie
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar