Pemerintah Jepang sumbang turbin air petani Tabanan

id PLTA,energi terbarukan, bantuan Jepang,Tabanan

TABANAN, 18/1 - PROTEKSI SAWAH DAN SUBAK. Seorang wisatawan mancanegara memotret pamandangan sawah di Jatiluwih, Tabanan, Bali, Jumat (18/1). Sawah seluas 303 ha di Kabupaten Tabanan itu kini diproteksi dari alih fungsi lahan sekaligus dikelola menjadi obyek wisata setelah diakuinya Subak oleh UNESCO sebagai warisan budaya dunia (WBD). (ANTARA Foto/Nyoman Budhiana)

Denpasar (ANTARA News) - Pemerintah Jepang memberikan bantuan mesin turbin pembangkit listrik tenaga air sebagai proyek percontohan kepada petani Subak Jatiluwih, Kabupaten Tabanan, Bali.

"Pemerintah Jepang memberikan bantuan mesin turbin pembangkit listrik tenaga air (PLTA) atau mesin hydro kepada petani di Jatiluwih sebanyak empat unit. Alat tersebut nantinya berfungsi multiguna, yakni menaikkan air untuk mengairi sawah dan membantu penerangan listrik masyarakat," kata Bupati Tabanan Ni Putu Eka Wiryastuti di Banjar Tegeh, Tabanan, Bali, Senin.

Bupati Eka Wiryastuti mengatakan pihaknya berupaya mencari terobosan untuk menyejahterakan warga masyarakat dengan mencari bantuan ke pemerintah, lembaga swasta maupun ke luar negeri, salah satunya ke Jepang.

"Hubungan kami dengan Pemerintah Jepang sangat baik. Oleh karena itu Pemerintah Jepang menawarkan dan membantu mesin Hydro untuk dapat meningkatkan pertanian. Dengan di pasangnya alat tersebut di Jatiluwih para petani akan mendapatkan kemudahan dalam pertanian, termasuk juga penerangan listrik," ucapnya.

Menurut Bupati Eka Wiryastuti, dalam pengoperasian mesin tersebut, petani di Jatiluwih sudah mendapatkan pelatihan mengenai pengoperasian mesin itu oleh pemerintah Jepang.

"Mereka sudah mendapatkan pelatihan langsung ke Jepang. Petani kami sudah dilatih ke negeri matahari terbit sebanyak 14 orang. Pemerintah Jepang juga akan memberikan lagi sebanyak enam mesin turbin PLTA untuk Tabanan dengan nilai mencapai 10 miliar," ujarnya.

Ia mengharapkan dengan pemasangan mesin turbin tersebut warga masyarakat di Jatiluwih akan mendapatkan manfaat lebih besar. Mesin itu juga akan menghasilkan tenaga listrik yang bisa menerangi desa setempat. Pemerintah Jepang juga memberikan bola lampunya untuk desa tersebut.

"Selain mesin turbin hydro tersebut, pemerintah Jepang juga memberikan alat pengolah sampah organik untuk selanjutnya dijadikan pupuk organik. Warga disana juga sudah menyiapkan lahan 10 are. Itu pun dikelola oleh warga petani di Jatiluwih," kata Bupati Tabanan dua periode ini.

Bupati Eka Wiryastuti mengatakan rencananya peresmian operasional mesin turbin untuk petani di Jatiluwih pada 27 November mendatang. Dan pada kesempatan itu juga Perdana Menteri Jepang dijadwalkan akan hadir.

"Rencana peresmian operasional mesin turbin air tersebut dilakukan oleh Presiden Joko Widodo yang juga dihadiri Perdana Menteri Jepang. Pada waktu bersamaan juga presiden diagendakan secara langsung menyerahkan sertifikat tanah milik warga sebanyak 15 ribu lembar," kata Eka Wiryastuti.


Pewarta : I Komang Suparta
Editor: Monalisa
COPYRIGHT © ANTARA

Komentar