Boyolali kirim sembilan ton beras bagi pengungsi awan panas Semeru

id Boyolali kirim 9 ton beras dan ,perlengkapan bayi korban erupsi Semeru

Boyolali kirim sembilan ton beras  bagi pengungsi awan panas Semeru

Sejumlah petugas BPBD Boyolali saat menyiapkan bantuan beras yang akan dikirim ke daerah bencana erupsi Gunung Semeru, di halaman BPBD Boyolali, Selasa (7/12/2021) petang. ANTARA/Bambang Dwi Marwoto.

Boyolali (ANTARA) - Pemerintah Kabupaten Boyolali Provinsi Jawa Tengah mengirimkan bantuan sembilan ton beras berikut perlengkapan bayi untuk pengungsi korban guguran awan panas Gunung Semeru di Kabupaten Lumajang Jawa Timur.

Pemkab Boyolali sangat prihatin dan merasa empati terhadap warga yang menjadi korban bencana awan panas Gunung Semeru di Lumajang Jawa Timur, karena warga Boyolali juga pernah merasakan hal serupa, kata Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Boyolali, Widodo Munir, di Boyolali, Rabu.

Menurut Munir bantuan untuk korban erupsi Gunung Semeru di Lumajang antara lain berupa beras, perlengkapan bayi, mie instan, kasur atau matras dan juga masker diberangkatkan dari kantor BPBD Boyolali  menggunakan tiga armada mobil truk menuju Lumajang.

Dia mengatakan bantuan untuk korban Semeru tersebut merupakan donasi dari semua pihak di Kabupaten Boyolali termasuk dari Badan Umum Milik Daerah (BUMD).

BPBD Boyolali sendiri mengirimkan batuan berupa masker non medis 103.845 lembar, matras atau kasur 50 buah, pampers bayi 1.440 buah, dan peralatan mandi 40 paket.

Sedangkan, kata dia, untuk beras ada sembilan ton dengan rincian dari Korpri sebanyak 2.000 kg, Lazis Nahdlatul Ulama (NU) 1.000 kg, Badan Amil Zakat Nasional (Basnas) 1.000 kg, dan BUMD 5.000 kg serta 41 karton mie instan.

Pihaknya berharap bantuan tersebut bisa sedikit mengurangi beban warga yang terdampak bencana Gunung Semeru di Lumajang, karena warga Boyolali juga pernah merasakan terkena erupsi Gunung Merapi pada 2010," katanya.

Selain itu Pemkab Boyolali juga mengirimkan satu unit mobil tangki air bersih berikut operatornya ke daerah bencana. Mereka akan menginap selama satu minggu di Lumajang guna membantu pemulihan di daerah bencana.

Semua operator mobil tangki air bersih tersebut merupakan relawan yang sudah dilatih dan mengetahui apa yang harus dilakukan di lokasi bencana. 
Baca juga: ANTAM dan ESDM siaga bencana tanggap darurat bantu korban Semeru
Baca juga: AP II kirim tim relawan bantu korban erupsi Gunung Semeru
Baca juga: Pemkab Madiun kirim relawan, bantu penanganan korban letusan Semeru

 

Pewarta : Bambang Dwi Marwoto
Editor: Ganet Dirgantara
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar