Nelayan Jepara diimbau melengkapi diri dengan alat komunikasi

id Nelayan Jepara diimbau, melengkapi diri, dengan alat komunikasi

Nelayan Jepara diimbau melengkapi diri dengan alat komunikasi

Nelayan Jepara, Jawa Tengah, mempersiapkan perahunya sebelum melaut. ANTARA/Akhmad Nazaruddin Lathif.

Jepara (ANTARA) - Kepala Pelaksana Harian BPBD Jepara Arwin Noor Isdiyanto mengimbau kepada nelayan di wilayah perairan Jepara untuk melengkapi diri dengan alat komunikasi selain alat keselamatan lain agar dapat terpantau keberadaannya apabila terjadi sesuatu.

"Setidaknya ketika terjadi permasalahan di laut, nelayan bisa menyampaikan keberadaannya sehingga upaya pertolongan bisa segera dilakukan," katanya menanggapi peristiwa hilangnya dua nelayan saat melaut di Perairan Mandalika Kecamatan Donorojo, Jepara, Rabu.

Selain itu, kata dia, ketika ada komunikasi terkait keberadaannya, saat terjadi kecelakaan di laut juga memudahkan dalam melakukan pelacakan titik koordinatnya sehingga memudahkan upaya penyelamatan.

Ia juga meminta nelayan melengkapi diri dengan alat keselamatan saat melaut, khususnya jaket keselamatan (life jacket) sebagai antisipasi ketika terjadi kecelakaan di laut.

"Hingga kini, memang masih banyak yang enggan memakai jaket keselamatan (pelampung) dengan berbagai alasan. Akan tetapi, demi keselamatan saat melaut tentunya harus selalu dibawa. Setidaknya ketika terjadi laka laut, maka peluang selamat masih cukup besar karena bisa mengapung lebih lama," ujarnya.

Sementara itu, tim pertolongan dan keselamatan masih mencari keberadaan dua nelayan yang dinyatakan hilang, yakni Soferul Alamain asal Desa Clering, Kecamatan Donorojo, Jepara dan Sunarji asal Desa Tawangrejo, Kecamatan Dukuhseti, Pati.

Salah satu di antaranya, sudah diketahui keberadaannya di perbatasan laut antara Kabupaten Pati dengan Kabupaten Rembang atau sekitar 30 mil utara PLTU Rembang.

Keduanya dikabarkan hilang pada Sabtu (4/12) sekitar pukul 14.00 WIB, ketika mereka melaut dari tempat pelelangan ikan (TPI) Puncel, Kecamatan Dukuhseti dengan menaiki kapal nelayan Mona Rosa.

Seharusnya pada Minggu (5/12) sekitar pukul 14.00 WIB nelayan tersebut sudah berlabuh di TPI Puncel. Namun, sampai dengan Senin (6/12) kedua nelayan tersebut belum pulang melaut. Lantas dilakukan pencarian di wilayah perairan Mandalika dan Puncel.
Baca juga: Nelayan hilang di Jepara ditemukan meninggal dunia
Baca juga: Dua petani dan satu nelayan di Jepara tewas tersambar petir
Baca juga: Tim SAR Jepara masih cari belasan nelayan Batang di laut Jepara

Pewarta : Akhmad Nazaruddin
Editor: Ganet Dirgantara
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar