Presiden minta menteri terkait bantu penyediaan obat untuk COVID-19

id Presiden jokowi, ppkm level 4, perpanjangan PPKM,aa

Presiden minta menteri terkait bantu penyediaan obat untuk COVID-19

Presiden Joko Widodo mengunjungi salah satu apotek di Kota Bogor, hendak memastikan ketersediaan beberapa jenis obat dan suplemen yang dibutuhkan masyarakat untuk penanganan Covid-19, pada Jumat (23/7/2021). ANTARA/HO-Biro Pers Sekretariat Presiden/am.

Jakarta (ANTARA) - Presiden RI Joko Widodo meminta para menteri terkait segera melakukan langkah-langkah maksimal untuk membantu penyediaan kebutuhan obat, vitamin dan suplemen bagi masyarakat, khususnya untuk terapi pasien COVID-19.

Hal itu disampaikan Presiden saat mengumumkan perpanjangan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat level 4 yang akan dimulai pada 26 Juli hingga 2 Agustus 2021, secara virtual yang disaksikan melalui kanal YouTube Sekretariat Presiden di Jakarta, Minggu.

"Secara khusus saya meminta kepada menteri terkait juga segera melakukan langkah-langkah maksimal untuk membagikan vitamin, suplemen, kepada masyarakat, memberikan dukungan obat-obatan dan konsultasi dokter terhadap pasien isolasi mandiri dan dukungan pengobatan di rumah sakit," ujar Presiden.

Presiden menegaskan angka kematian harus ditekan semaksimal mungkin dan untuk daerah-daerah yang memiliki angka kematian tinggi, peningkatan kapasitas rumah sakit, isolasi terpusat dan juga ketersediaan oksigen perlu ditingkatkan segera.

"Kita harus selalu waspada, ada kemungkinan dunia akan menghadapi varian lain yang lebih menular, oleh karena itu saya memerintahkan agar 'testing, tracing' bisa ditingkatkan lebih tinggi dan respon 'treatment' yang cepat untuk menekan laju penularan dan meningkatkan angka kesembuhan," jelasnya.

Presiden menekankan penerapan protokol kesehatan yang ketat serta peningkatan 'testing, tracing' dan 'treatment' akan menjadi pilar utama penanganan COVID-19 ke depannya.

"Memakai masker, dan menjaga jarak harus terus dilakukan. Terakhir saya mengajak seluruh lapisan masyarakat, seluruh komponen bangsa untuk bersatu-padu dan bahu-membahu melawan COVID-19. Dengan usaha keras kita bersama, Insya Allah kita bisa segera terbebas dari COVID-19 dan kegiatan sosial ekonomi masyarakat bisa kembali normal," ujar Presiden.

Baca juga: Menko Luhut ancam razia produsen obat yang masih mainkan harga tinggi
Baca juga: IAI: Paket obat dari Presiden berupa vitamin hingga antivirus
Baca juga: Sleman siapkan puskesmas 24 jam dan obat gratis bagi warga yang isoman

Pewarta : Rangga Pandu Asmara Jingga
Editor: Virna P Setyorini
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar