Kamar isolasi COVID-19 di Singkawang terisi penuh

id covid-19 singkawang

Kamar isolasi COVID-19 di Singkawang terisi penuh

Pelaksana Tugas Direktur RSUD Abdul Aziz Singkawang, Ruchanihadi memperlihatkan peta sebaran COVID-19 di Singkawang (ANTARA/Rudi)

Pontianak (ANTARA) - Pelaksana Tugas Direktur RSUD Abdul Aziz Singkawang, Kalimantan Barat, Ruchanihadi mengatakan semakin banyaknya penambahan kasus COVID-19 di kota itu, membuat kamar isolasi COVID-19 di rumah sakit daerah tersebut menjadi penuh.

"Kita memiliki sebanyak 25 kamar isolasi, dengan rincian satu kamar untuk bayi, lima kamar untuk melahirkan dan 19 kamar utama. Saat ini kondisinya semua sudah penuh," kata Ruchanihadi, di Singkawang, Kalmantan Barat, Kamis .

Dia mengatakan, peningkatan kasus COVID-19 di kota itu terjadi pasca Lebaran Idul Fitri 2021, dimana setiap harinya terjadi peningkatan kasus cukup tinggi.

Dengan melihat peningkatan kasus terkonfirmasi COVID-19 yang terjadi dalam dua pekan terakhir sehingga dari 19 kamar utama yang tersedia, pihak RSUD Abdul Aziz Singkawang terpaksa menambahkan jumlah tempat tidur, yang awalnya satu kamar berisikan satu tempat tidur, saat ini satu kamar diisi dengan dua tempat tidur.

"Penambahan tempat tidur ini diharapkan agar kapasitas ruang isolasi di RSUD Abdul Aziz Singkawang bisa menampung pasien COVID-19 yang memang memerlukan perawatan," ujarnya.

Menurut dia kebijakan satu kamar dua pasien ini tentunya dilihat dari beberapa faktor, seperti, hasil PCR nya sama-sama positif, sama-sama merupakan pasien baru, jenis kelamin yang sama dan ada hubungan keluarga.

Baca juga: 41 santri di Singkawang-Kalbar terkonfirmasi positif COVID-19

Baca juga: Satgas COVID-19 Singkawang temukan 4 TKI terkonfirmasi positif


Melihat kondisi ruang isolasi RSUD Abdul Aziz Singkawang yang sudah penuh saat ini, apabila ada pasien baru yang terkonfirmasi COVID-19 maka pihaknya tidak bisa menerima pasien tersebut. Tetapi akan di arahkan ke rumah sakit yang lain untuk melakukan perawatan.

Meski demikian, RSUD Abdul Aziz Singkawang setiap harinya akan melakukan evaluasi pasien di ruang isolasi.

"Evaluasi yang dilakukan guna memastikan apakah ada pasien yang sudah bisa keluar atau sudah bisa rawat jalan, yang tentu akan kita informasikan secepatnya kepada keluarga pasien," katanya.

Ruchanihadi mengungkapkan, saat ini kondisi 27 pasien yang dirawat di ruang isolasi RSUD Abdul Aziz Singkawang masih dalam keadaan baik dan stabil.

Hingga 31 Mei 2021, total kasus terkonfirmasi COVID-19 di Kota Singkawang ada sebanyak 2.312 orang, dimana 506 orang diantaranya merupakan kasus aktif. Untuk jumlah pasien yang sembuh ada sebanyak 1.730 orang dan meninggal dunia sebanyak 76 orang.

Meski demikian, Per tanggal 30 Mei 2021 kategori resiko kenaikan Kasus COVID-19 di Kota Singkawang berada di zona kuning yang artinya zona dengan risiko rendah.

Baca juga: Singkawang alami penambahan 67 kasus positif COVID-19

Baca juga: Kasus positif COVID-19 di Kota Singkawang kembali meningkat

Pewarta : Rendra Oxtora
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar