Kasus positif COVID-19 Sumsel naik 47,35 persen usai lebaran

id COVID-19 sumsel, corona sumsel, kasus positif sumsel,Kasus positif pasca lebaran, positivity rate sumsel, zona merah sumsel, epidemiologi sumsel

Kasus positif COVID-19 Sumsel naik 47,35 persen usai lebaran

Calon penumpang meniupkan nafas ke dalam kantong untuk dites menggunakan alat GeNose C19 di Terminal Type A Alang Alang Lebar, Palembang, Sumatera Selatan, Senin (12/4/2021). ANTARA/Nova Wahyudi

Palembang (ANTARA) - Kasus positif COVID-19 di Sumatera Selatan periode mingguan mengalami peningkatan 47,55 persen pada dua pekan usai Idul Fitri dengan periode kemunculan 1.000 kasus yang semakin memendek, kata epidemiolog Dr. Iche Andriani Liberty.

Anggota tim Ahli COVID-19 bidang epidemiologi Dr. Iche Andriani Liberty, di Palembang, Kamis, mengatakan untuk pertama kalinya kemunculan 1.000 kasus di Sumsel hanya memerlukan waktu enam hari dan itu terjadi pasca lebaran 2021.

"Yang juga mengkhawatirkan adalah positivity rate makin meningkat hingga 32 persen saat ini," ujar epidemiolog dari Universitas Sriwijaya itu.

Menurut dia kasus positif pada pekan kedua Mei 2021 atau saat momen Idul Fitri bertambah 737 kasus dari pekan pertama, kemudian naik sebanyak 745 kasus pada pekan ketiga dan naik sebanyak 1.086 kasus pada pekan keempat.

Akumulasi kasus positif pekan keempat Mei 2021 naik 45,77 persen dibanding pekan ketiga, namun pekan keempat dibandingkan pekan kedua naik 47,35 persen.

Baca juga: Kasus positif COVID-19 simptomatik semakin mendominasi di Sumsel
Baca juga: Dinkes Sumsel belum deteksi kenaikan kasus COVID-19


Ia menjelaskan, peningkatan kasus di Sumsel sendiri sudah terjadi sejak pekan kedua April atau sebelum momen puasa Ramadhan dan sempat meningkatkan jumlah daerah beresiko tinggi (zona merah).

Peningkatan sejak sebelum puasa itu dinilai mengkhawatirkan karena terjadi dengan kondisi pelacakan dan pengujian kontak erat yang cenderung masih minim di beberapa kabupaten/kota.

"Seperti di Kabupaten Musi Rawas itu rata-rata kontak eratnya cuma 1 kan lucu, apa kasus-kasus di sana tidak berinteraksi dengan orang lain, minimal orang sekitar saja pasti lebih dari 1," kata dia.

Baca juga: Polda Sumsel isolasi 34 pemudik positif COVID-19
Baca juga: Doni Monardo minta Sumsel jaga tren penurunan kasus pascalebaran


Selain itu menurut dia, peningkatan kasus positif juga terus diikuti dengan meningkatnya rasio kasus bergejala (simptomatik) di mana presentase kasus positif simptomatik per 1 Juni 2021 mencapai 70 persen dari total kasus positif.

"Sumsel butuh terobosan terkait pelacakan dan pengujian, karena dari kapasitas targetnya jelas yaitu 1/1.000 penduduk per minggu dan itu harus tercapai," kata Dr. Iche.

Ia mengimbau pemerintah dari tingkat provinsi, kota hingga kabupaten tidak menjadikan proses pemulihan ekonomi sebagai alasan untuk mengurangi fokus penanganan COVID-19 terutama pengaturan mobilisasi masyarakat..

"Menteri Keuangan sudah menjelaskan efektivitas penanganan COVID-19 menjadi kunci pemulihan ekonomi, jadi tidak boleh lagi ada alasan demi memulihkan ekonomi," jelasnya.

Baca juga: Sumsel target tingkat keterisian rumah sakit 30 persen
Baca juga: Di Sumsel, temuan kasus COVID-19 tanpa riwayat kontak kian banyak

Pewarta : Aziz Munajar
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar