Polisi selidiki dugaan kekerasan seksual terhadap siswa di SPI Batu

id polda jatim,spi kota batu,komnas pa

Polisi selidiki dugaan kekerasan seksual terhadap siswa di SPI Batu

Foto Dok - Ketua Umum Komnas PA, Arist Merdeka Sirait saat melaporkan dugaan kekerasan seksual oleh pemilik SPI ke Polda Jatim, Sabtu (29/5/2021). (ANTARA Jatim/HO/WI)

Surabaya (ANTARA) - Kepolisian Daerah Jawa Timur menyelidiki adanya dugaan kekerasan seksual kekerasan fisik dan verbal, serta eksploitasi ekonomi terhadap puluhan siswa yang dilakukan salah seorang pemilik sekolah Selamat Pagi Indonesia (SPI) di Kota Batu.

Kabid Humas Polda Jatim Kombes Pol Gatot Repli Handoko di Surabaya, Senin, menyatakan penyelidikan tersebut dilakukan usai menerima laporan dari Ketua Komisi Nasional (Komnas) Perlindungan Anak Arist Merdeka Sirait terkait kasus tersebut, Sabtu (29/5).

“Sudah kami tindaklanjuti. Kami juga membentuk tim, membuat konstruksinya, melakukan gelar perkara hingga pemeriksaan terhadap pelapor yang tentunya berkoordinasi dengan Komnas PA," ujarnya.

Untuk pemanggilan berikutnya, yakni pemanggilan kepada terduga pelaku akan dilakukan setelah pemeriksaan terhadap para korban.

Baca juga: Komnas PA lapor Polda Jatim kasus kekerasan seksual anak di Kota Batu

“Kami telah menerima laporan dan akan menindaklanjutinya secara profesional," ucap dia.

Perwira dengan tiga melati emas di pundak itu mengatakan barang bukti masih ada di tangan penyidik dan akan dilakukan pendalaman.

“Dalam pekan ini kami akan mulai bekerja. Pemanggilan pada korban dulu didampingi Komnas PA,” katanya.

Mengenai penanganan trauma terhadap puluhan anak yang diduga menerima kekerasan seksual, Kombes Gatot menyatakan Polda Jatim telah menyiapkan pemulihan psikologis yang berasal dari tim biro sumber daya manusia.

Sebelumnya, Komisi Nasional (Komnas) Perlindungan Anak mendatangi Polda Jatim, Sabtu (29/5), guna melaporkan kasus dugaan kekerasan seksual, kekerasan fisik dan verbal, serta eksploitasi ekonomi terhadap puluhan anak yang dilakukan salah satu pemilik sekolah Selamat Pagi Indonesia (SPI) di Kota Batu berinisial JE.

Baca juga: Sekolah SPI bantah tuduhan adanya kekerasan seksual terhadap siswa

Berdasarkan berbagai bukti dan keterangan saksi yang telah dikumpulkan Komnas PA, Arist pun melaporkan JE dengan tiga dugaan pasal berlapis.

JE dipolisikan atas dugaan kekerasan seksual terhadap anak, kekerasan fisik dan verbal terhadap anak, dan eksploitasi anak-anak.

Setelah mendapat laporan, Kepala SMA SPI Kota Batu Risna Amalia Ulfa merasa kaget dengan pemberitaan adanya kasus kekerasan seksual, kekerasan fisik dan verbal, serta eksploitasi ekonomi terhadap para siswanya.

Pihaknya masih berupaya untuk mencari tahu lebih dalam terkait tuduhan serius tersebut.

Baca juga: Pihak terlapor kasus kekerasan seksual di Kota Batu ikuti proses hukum


Pewarta : Fiqih Arfani/Willy Irawan
Editor: Joko Susilo
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar