KPK eksekusi dua mantan pejabat Pemkab Kutai Timur ke Lapas Tenggarong

id KPK,MANTAN PEJABAT KUTAI TIMUR,MUSYAFFA,SURIANSYAH,EKSEKUSI,LAPAS TENGGARONG

KPK eksekusi dua mantan pejabat Pemkab Kutai Timur ke Lapas Tenggarong

Dokumentasi - Terdakwa Bupati Kutai Timur (nonaktif) Ismunandar (kanan) dan istrinya yang juga Ketua DPRD Kabupaten Kutai Timur (nonaktif) Encek UR Firgasih (tengah) menjalani sidang lanjutan yang dilakukan secara virtual di Gedung KPK, Jakarta, Senin (14/12/2020). ANTARA FOTO/ Reno Esnir/aww.

Jakarta (ANTARA) - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengeksekusi dua mantan pejabat Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Kutai Timur, Kalimantan Timur ke Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas IIB Tenggarong berdasarkan putusan yang telah berkekuatan hukum tetap.

Dua orang tersebut, yaitu mantan Kepala Badan Pendapatan Daerah Kutai Timur Musyaffa, dan Kepala Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah (BPKAD) Kutai Timur Suriansyah. Keduanya adalah terpidana perkara suap pekerjaan infrastruktur di Pemkab Kutai Timur Tahun 2019-2020.

"Jaksa Eksekusi KPK telah melaksanakan putusan PN Tipikor Pada PN Samarinda Nomor 39/Pid.Sus/TPK/2020/PN. Smr tertanggal 15 Maret 2021 atas nama para terpidana, yaitu Musyaffa dan Suriansyah dengan cara memasukkan ke Lembaga Pemasyarakatan Kelas IIB Tenggarong pada Rabu (21/4)," kata Pelaksana Tugas Juru Bicara KPK Ali Fikri dalam keterangannya, di Jakarta, Senin.

Sebelumnya, kata dia, terpidana Musyaffa dan Suriansyah telah dinyatakan bersalah melakukan korupsi dengan pidana penjara masing-masing selama 5 tahun dan denda Rp250 juta subsider 3 bulan kurungan.

Selain itu, terhadap Musyaffa dibebankan juga adanya uang pengganti sebesar Rp780 juta dengan ketentuan apabila tidak membayar dalam waktu 1 bulan setelah putusan pengadilan mempunyai kekuatan, maka harta bendanya akan disita dan dilelang oleh jaksa untuk mencukupi uang pengganti tersebut.

"Dalam hal tidak mempunyai harta benda yang mencukupi untuk membayar uang pengganti, maka dipidana dengan pidana penjara selama 8 bulan," ujar Ali.

Suriansyah juga dibebankan membayar uang pengganti sebesar Rp1,08 miliar, dengan ketentuan apabila tidak membayar dalam waktu 1 bulan setelah putusan pengadilan mempunyai kekuatan, maka harta bendanya akan disita dan dilelang oleh jaksa untuk mencukupi uang pengganti tersebut.

"Dalam hal tidak mempunyai harta benda yang mencukupi untuk membayar uang penganti, maka dipidana dengan pidana penjara selama 8 bulan," kata Ali.

Selain keduanya, KPK sebelumnya juga telah menetapkan lima tersangka lainnya, yaitu mantan Bupati Kutai Timur Ismunandar, mantan Ketua DPRD Kutai Timur Encek Unguria yang juga istri Ismunandar, mantan Kepala Dinas Pekerjaan Umum Kutai Timur Aswandini, Aditya Maharani selaku kontraktor, dan Deky Aryanto selaku rekanan.

Dalam tangkap tangan perkara tersebut, ditemukan uang tunai sebesar Rp170 juta, beberapa buku tabungan dengan total saldo Rp4,8 miliar, dan sertifikat deposito sebesar Rp1,2 miliar.

Penerimaan sejumlah uang tersebut diduga karena Ismunandar selaku Bupati menjamin anggaran dari rekanan yang ditunjuk agar tidak mengalami pemotongan anggaran, dan Encek selaku Ketua DPRD Kabupaten Kutai Timur melakukan intervensi dalam penunjukan pemenang terkait dengan pekerjaan di pemkab setempat.

Musyaffa selaku kepercayaan Bupati juga melakukan intervensi dalam menentukan pemenang pekerjaan di Dinas Pendidikan dan Pekerjaan Umum di Kutai Timur.

Sedangkan, Suriansyah selaku Kepala BPKAD mengatur dan menerima uang dari setiap rekanan yang melakukan pencairan termin sebesar 10 persen dari jumlah pencairan. Selanjutnya, Aswandini selaku Kepala Dinas PU mengatur pembagian jatah proyek bagi rekanan yang akan menjadi pemenang.
Baca juga: KPK eksekusi dua penyuap Bupati Kutai Timur nonaktif ke lapas
Baca juga: Berkas perkara Bupati Kutai Timur nonaktif dilimpahkan ke pengadilan

Pewarta : Benardy Ferdiansyah
Editor: Budisantoso Budiman
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar