PBNU harap pemerintah tak gegabah saat keluarkan peraturan

id PBNU,Nahdlatul Ulama,Investasi miras,perpres miras

PBNU harap pemerintah tak gegabah saat keluarkan peraturan

Ketua Umum PBNU KH Said Aqil Siradj saat menggelar konferensi pers soal pencabutan sebagian lampiran Perpres Nomor 10 Tahun 2021 tentang Bidang Usaha Penanaman Modal di Kantor Pusat PBNU, Jakarta. (ANTARA/Asep Firmansyah)

Jakarta (ANTARA) - Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) mengapresiasi langkah Presiden yang mencabut sebagian lampiran Perpres Nomor 10 Tahun 2021 tentang Bidang Usaha Penanaman Modal dan berharap ke depannya pemerintah tak gegabah saat mengeluarkan peraturan.

"Tapi Alhamdulillah Presiden Jokowi yang cukup arif mencabutnya. Saya harapkan tidak terulang lagi seperti ini. Jadi kelihatan sekali sembrono, tidak ada pertimbangan yang bersifat agama, bersifat etika, bersifat kemasyarakatan," ujar Ketua Umum PBNU KH Said Aqil Siradj di Kantor Pusat PBNU, Jakarta, Selasa.

Sebelumnya, Jokowi mencabut butir-butir lampiran pada Peraturan Presiden Nomor 10/2021, khususnya turunan yang mengatur soal investasi di bidang industri minuman keras.

Langkah itu diambil Jokowi setelah mendapat kritikan dari sejumlah pihak terutama organisasi-organisasi keagamaan, yang menolak keras penerbitan aturan tersebut.

Menurut dia, pembatalan peraturan yang mengatur izin investasi miras itu merupakan keseriusan pemerintah dalam mendengar aspirasi masyarakat dan juga bersama-sama berkomitmen meneguhkan kemaslahatan bangsa.

PBNU mafhum bahwa pemerintah saat ini berupaya untuk memulihkan kondisi ekonomi yang terkena imbas pandemi COVID-19 dengan membuka investasi dari berbagai sektor.

Baca juga: Presiden Jokowi cabut lampiran soal minuman keras pada Perpres 10/2021

Namun PBNU mendesak agar pembukaan investasi harus berlandaskan kemaslahatan umat, bukan keuntungan segelintir pihak saja.

Baca juga: Timbulkan mudharat, Ketum PBNU tolak Perpres investasi minuman keras

"Kami mendorong pemerintah untuk melandaskan investasinya pada kemaslahatan bersama sekaligus pada pembangunan yang tidak mengenyampingkan nilai-nilai agama dan Pancasila," kata dia.

Selain NU, Majelis Ulama Indonesia (MUI) juga menyampaikan apresiasi kepada Jokowi yang telah membatalkan Lampiran III Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 10 Tahun 2021 tentang Bidang Usaha Penanaman Modal yang di dalamnya mengatur izin investasi minuman keras (miras).

Baca juga: PP Muhammadiyah sebut Perpres investasi miras potensi disintegrasi

"Presiden telah merespons secara bijak aspirasi yang hidup di tengah masyarakat mengenai pandangan yang disampaikan oleh MUI, NU, Muhammadiyah, tokoh-tokoh agama, tokoh-tokoh masyarakat dan berbagai elemen masyarakat dengan statement dan policy yang diambil oleh Presiden melalui pencabutan lampiran yang terkait dengan izin investasi minuman keras," ujar Komisi Fatwa MUI Pusat KH Asrorun Ni'am.

Pewarta : Asep Firmansyah
Editor: Masuki M. Astro
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar