Presiden tekankan BKKBN pegang kendali pencegahan stunting

id Presiden jokowi, stunting

Presiden tekankan BKKBN pegang kendali pencegahan stunting

Pengendara motor melintas di dekat mural stunting di Jakarta, Rabu (16/12/2020). Kemenko Pembangunan Manusia dan Kebudayaan menyatakan berdasarkan data saat ini angka stunting di Indonesia masih sebesar 27,9 persen,├Ősementara target angka stunting yang dicanangkan Presiden Joko Widodo sebesar 14 persen pada 2024. ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan/foc.

Jakarta (ANTARA) - Presiden RI Joko Widodo menekankan Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) memegang kendali atas pencegahan stunting atau gagal tumbuh anak di Tanah Air mulai saat ini.

"BKKBN memegang kendali pencegahan stunting mulai saat ini," ujar Presiden dalam arahan di acara Rakornas Kemitraan Program Bangga Kencana di Istana Negara Jakarta, Kamis.

Presiden mengatakan BKKBN telah diputuskan menjadi ketua pelaksanaan penanganan penurunan angka stunting.

Baca juga: Kepala BKKBN ungkap penyebab stunting di Indonesia

Angka stunting yang 5 tahun lalu berada di angka 37 persen sudah turun menjadi 27,6 di 2019. Presiden mengingatkan target penurunan angka stunting di 2024 adalah menjadi 14 persen.

"Bukan angka mudah tapi saya meyakini kalau di lapangan dikelola dengan manajemen yang baik, angka ini bukan angka yang sulit," jelas Presiden.

Kepala Negara menyampaikan bentuk konsolidasi anggaran dan program sudah didesain. BKKBN akan mendorong kementerian dan lembaga.

Baca juga: Presiden tunjuk BKKBN pelaksana percepatan penurunan stunting

Baca juga: Menko PMK: Angka "stunting" diperkirakan naik karena pandemi COVID-19


"Ini menjadi tugas bapak ibu semua karena persoalan stunting harus mendapat perhatian serius. Sekali lagi di 2019 masih 27,6 persen. Angka ini diperkirakan akan naik karena pandemi," jelasnya.

Presiden menekankan target 14 persen di 2024 bukan target mudah, namun jika dilakukan dengan kerja serius, berkoordinasi dan berkolaborasi maka penurunan stunting bisa dilakukan secara signifikan.

"Saya tegaskan karena yang memiliki infrastruktur organisasi sampai ke bawah adalah BKKBN, nanti kegiatan itu akan dikoordinasikan Menko PMK dan Ketua Pelaksananya adalah Kepala BKKBN," kata Presiden.

Baca juga: Menko PMK sebutkan alasan "stunting" jadi perhatian Presiden

Baca juga: BKKBN buat Program Keluarga Berencana Rumah Sakit tekan stunting


 

Pewarta : Rangga Pandu Asmara Jingga
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar