TNI-Polri lakukan "trauma haeling' korban kekerasan di Sigi

id Penanggulangan, terorisme, di sulteng

TNI-Polri lakukan "trauma haeling' korban kekerasan di Sigi

Karo SDM Polda Sulteng Kombes Pol. Hary Haryadi (kiri) mendampingi Kasrem 132/ Tadulako Kol. Inf. Dwi Suharjo, membagi sembako kepada korban kekerasan di Kabupaten Sigi, di Sigi, Minggu (29/11/2020). ANTARA/HO-Humas Polda Sulteng.

Palu, Sulawesi Tengah (ANTARA) - Aparat keamanan TNI-Polri Korem 132/Tadulako dan Polda Sulawesi Tengah melakukan "trauma haeling" kepada warga yang menjadi korban kekerasan terduga kelompok MIT Poso di di Dusun Lewonu Desa Lemban Tongoa, Kabupaten Sigi.

"Diharap masyarakat tenang dan tidak khawatir, negara dalam hal ini TNI-Polri akan selalu hadir untuk melindungi warganya, dan diharapkan warga dapat beraktivitas kembali sebagaimana biasa,” kata Karo SDM Polda Sulteng Kombes Pol. Hary Haryadi didampingi Kasrem 132/ Tadulako Kol. Inf. Dwi Suharjo, seperti dalam rilis Humas Polda Sulteng, di Palu, Minggu malam.

Baca juga: Satgas Tinombala terus buru terduga pelaku kekerasan di Sigi

Ia mengatakan kehadiran tim" trauma haeling" Biro SDM Polda Sulteng akan memberikan edukasi, penghiburan agar masyarakat baik orang tua dan anak-anak tidak berlarut dalam rasa ketakutan akibat peristiwa yang dialami.

“Terhadap anak-anak diajak bermain dan bernyanyi serta diberikan alat permainan, tampak keceriaan di antara mereka, orang tua diberikan pencerahan, edukasi untuk menumbuhkan semangat dan kepercayaan diri serta perlahan dapat menghilangkan rasa ketakutan,” ujarnya.

Ia mengatakan, selain melakukan kegiatan trauma haeling, TNI-Polri juga melakukan penyerahan sembako sebanyak 250 paket kepada keluarga korban dan masyarakat yang mengungsi.

Baca juga: Kekerasan di Sigi dilakukan delapan DPO MIT Poso

Ia mengatakan apa yang dilakukan TNI-Polri ini merupakan bentuk kepedulian dan keprihatinan atas musibah yang menimpa warga Dusun Lewonu, Desa Lemban Tongoa, Kabupaten Sigi, Sulawesi Tengah.

Akibat kekerasan ini, menyebabkan empat warga meninggal dunia yang terjadi pada Jumat (29/11/2020) lalu, dan beberapa rumah warga dibakar oleh pelaku yang diduga kelompok DPO MIT Poso.

Kejadian ini menimbulkan rasa ketakutan warga, sehingga sampa saat ini sedikitnya 49 kepala keluarga masih mengungsi di Balai Desa Lemban Tongoa, Kabupaten Sigi.

Baca juga: TNI tak akan biarkan terorisme ancam masyarakat

Pewarta : Rangga Musabar/Sulapto Sali
Editor: Joko Susilo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar