Prof. Tjandra: Antisipasi virus flu babi G4 dengan pengawasan

id flu babi g4,Flu bab,G4

Tangkapan layar panel diskusi virtual tentang flu babi G4 yang diadakan Kementerian Kesehatan dipantau di Jakarta pada Jumat (10/7/2020) (ANTARA/Prisca Triferna)

Jakarta (ANTARA) - Direktur Penyakit Menular WHO South-East Asia Region (SEARO) Prof dr Tjandra Yoga Aditama mengatakan virus flu babi G4 EA H1N1 bukanlah virus baru dan satu-satunya cara untuk mengantisipasinya adalah dengan pengawasan.

Sebelumnya, Direktur Eksekutif Program Kedaruratan Kesehatan WHO Dr Michael Ryan mengatakan juga bahwa virus flu babi G4 bukanlah virus baru, tapi virus yang tengah dalam pengawasan. Temuan itu dilakukan dari pengawasan bertahun-tahun.

"Sudah dalam surveilans sejak beberapa waktu yang lalu, jadi bukan virus yang baru," kata Tjandra mengutip perkataan Dr Michael Ryan dalam diskusi virtual tentang flu babi G4 yang dipantau di Jakarta, Jumat.

Virus tersebut telah dilaporkan oleh pemerintah China dan berada di bawah pengawasan sejak 2011 serta sudah ada beberapa publikasi sebelumnya tentang virus itu.

Tim peneliti dari China sebelumnya sudah memeriksa virus influenza yang ditemukan pada babi dalam kurun waktu 2011-2018, menemukan varian Genotipe 4 (G4) EA H1N1.

Baca juga: Kemenkes: Penguatan koordinasi penting untuk antisipasi flu babi G4

Pada akhir Juni 2020, studi yang diterbitkan oleh jurnal Proceedings of the National Academy of Sciences membahas tentang galur atau strain baru dari flu babi H1N1.

Baca juga: Kementan pastikan virus flu babi G4 belum ditemukan di Indonesia

Virus flu itu sebelumnya sudah beredar di populasi babi di China dengan varian paling umum dari virus flu EA H1N1 yang ditemukan adalah galur atau strain Genotipe 1, tapi galur tersebut bermutasi hingga muncul Genotipe 4.

Baca juga: Kemenkes ajak masyarakat waspadai potensi pandemi virus flu babi G4

Berdasarkan laporan dari penelitian virus G4 dapat melekat pada reseptor yang mirip dengan manusia pada lapisan saluran pernapasan dan menyerang bagian atas saluran napas yang kemudian dapat menuju paru-paru.

Menurut Tjandra, G4 dan tipe lain dari flu babi dan flu burung akan terus berevolusi. "Sehingga untuk itu satu-satunya jalan memang harus dimonitor secara terus menerus, bukan hanya monitor ada atau tidaknya, tapi juga dimonitor kemungkinan risiko terjadinya pandemi," ujarnya.

Pewarta : Prisca Triferna Violleta
Editor: Masuki M. Astro
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar