MPR sosialisasi Empat Pilar gunakan pentas seni budaya

id MPR RI,Sosialisasi Empat Pilar MPR RI

Gedung Nusantara di dalam komplek Parlemen, Senayan, Jakarta. ANTARA FOTO/M Agung Rajasa/am.

Jakarta (ANTARA) - MPR menggelar sosialisasi Empat Pilar MPR dengan menggunakan metode pentas seni budaya dengan menerapkan protokol kesehatan yang ketat, diselenggarakan di Aula Pusat Pengembangan Islam Bogor, di Jalan Padjadjaran, Bogor, Minggu siang (5/7).

Sekretaris Fraksi PKB MPR, Neng Eem Marhamah Zulfa, acara itu menegaskan pentingnya seni budaya daerah dan sajian masakan setempat dalam memperkuat identitas bangsa Indonesia dan Negara Kesatuan Republik Indonesia.

"Sebagai salah satu kota penyangga Ibu kota Jakarta yang dikenal sebagai kota metropolitan maka secara otomatis kota-kota pengangga juga ikut menjadi metropolis, dan akibatnya budaya pun semakin heterogen," kata dia, dalam keterangannya di Jakarta, Senin.

Baca juga: Legislator: Pancasila sebagai Dasar Negara sudah final

Ia menilai, kalau budaya setempat dan makanan setempat tidak dirawat maka akan punah sehingga untuk merawat dan menjaga agar budaya dan kuliner lokal ini tidak punah adalah menjadi tugas semua masyarakat, terutama dirinya sebagai anggota MPR.

Menurut dia, salah satu bentuk kegiatan untuk merawat budaya dan makanan lokal adalah melalui kegiatan pagelaran seni budaya dan sajian masakan setempat Bogor.

"Tujuan kegiatan ini agar kita tetap mencintai seni budaya lokal dan kuliner lokal, khusus untuk Bogor adalah seni budaya Sunda dan sajian masakan setempat Bogor," ujarnya.

Baca juga: Ketua DPD tegaskan Pancasila sudah final dan tak bisa diperas lagi

Ia menyatakan, mencintai budaya Sunda, mencintai makanan Sunda, merupakan bentuk upaya mempertahankan identitas sebagai warga negara Indonesia.

Menurut dia, sebagai bangsa Indonesia yang memiliki banyak sekali budaya bangsa, tentu saja budaya Sunda yang ada di Bogor ini menunjukkan bagian dari kebhinnekaan itu sendiri.

"Jadi kalau kita mencintai budaya lokal dan mencintai makanan lokal maka kita tak akan tercerabut dari akar budaya kita, dari identitas kita, dan tentu akan memperkuat identitas bangsa kita Negara Kesatuan Republik Indonesia," katanya.

Baca juga: Anggota MPR sosialisasikan empat pilar perkuat pertahankan Pancasila

Kepala Biro Humas Setjen MPR, Siti Fauziah, dalam laporannya selaku penyelenggara sosialisasi Empat Pilar MPR itu menjelaskan MPR yang diberi amanat UU untuk menyelenggarakan sosialisasi Empat Pilar MPR.

Menurut Fauziah, MPR memiliki komitmen untuk terus mengangkat dan ikut melestarikan seni budaya daerah yang ada di Indonesia ini. "Tekad itu ditunjukkan MPR dengan memasukkan pagelaran seni budaya sebagai salah satu metode sosialisasi Empat Pilar," ujarnya.

Penyelenggaraan Pagelaran Seni Budaya di Bogor, MPR bekerjasama dengan Komunitas Iket Tatar Pakuan (Kitapak), suatu komunitas seni Sunda yang hidup dan berkembang di Kota Bogor. Kesenian yang ditampilkan adalah karinding dan celempung merupakan jenis kesenian Sunda.

Baca juga: DPR: Empat Pilar Kebangsaan harus diimplementasikan


Pewarta : Imam Budilaksono
Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar