Pemkab Banyuwangi mulai normal baru di pelayanan publik

id COVID-19,Abdullah Azwar Anas,Kebiasaan Anyar,Kabupaten Banyuwangi,Normal Baru,New Normal,Pandemi COVID-19,Pariwisata,Protokol Kesehatan,Bupati Banyuwa

Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas dalam tangkapan layar akun Youtube BNPB Indonesia saat menayangkan acara bincang-bincang Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 yang dipantau di Jakarta, Kamis (4/6/2020). ANTARA/Dewanto Samodro

Jakarta (ANTARA) - Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas mengatakan kebijakan normal baru yang dinamakan "kebiasaan anyar" mulai diterapkan pada tempat-tempat pelayanan publik mulai dari tingkat desa.

"Pelayanan publik di desa-desa diberikan dengan menjalankan protokol kesehatan. Warga yang mau dilayani harus pakai masker. Kalau tidak mau, tidak dilayani," kata Azwar dalam acara bincang-bincang Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 yang dipantau melalui akun Youtube BNPB Indonesia di Jakarta, Kamis.

Azwar mengatakan warga yang datang ke balai desa juga harus dicek suhu tubuhnya. Bila warga tersebut menolak, maka tidak akan diperbolehkan masuk sehingga tidak mendapatkan pelayanan.

Baca juga: Peneliti : Normal baru buka peluang kepercayaan investor
Baca juga: Wapres: Tatanan Baru jadi peluang bagi industri halal dan UMKM


Selain itu, di balai desa juga diterapkan penjarakan fisik antara pegawai pemerintahan dan warga yang memerlukan pelayanan publik.

"'Kebiasaan anyar' juga diterapkan di sektor pariwisata yang merupakan nafas perekonomian Banyuwangi. Restoran tidak boleh beroperasi kalau yang memasak tidak memakai face shield dan pengunjung yang tiba di bandara harus jelas penjemputannya," tuturnya.

Hal serupa juga akan diberlakukan di hotel-hotel yang ada di Banyuwangi. Akan diberlakukan protokol bagi hotel-hotel untuk memastikan kebersihan kamar setelah tamu pergi meninggalkan hotel.

Selain itu, semua tamu di restoran dan hotel juga wajib disediakan hand sanitizer dan sarana mencuci tangan.

"Budaya baru ini akan terus dilaksanakan. Apalagi Banyuwangi menjadi model untuk penerapan kebiasaan baru di sektor pariwisata bersama Bali dan Bintan," katanya.

Menurut Azwar, pandemi COVID-19 merupakan ujian bagi seluruh pemimpin di dunia. Hal tersebut juga dialami oleh para pemimpin di luar negeri.

Baca juga: Anggota DPR: Butuh kesadaran kolektif hadapi Normal Baru
Baca juga: Bupati Banyuwangi paparkan skema era normal baru

Pewarta : Dewanto Samodro
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar