Polda Lampung tangkap penyebar hoaks penutupan Pelabuhan Bakauheni

id polda lampung, berita hoaks, gubernur lampung, pelabuhan bakauheni,hoaks covid,hoaks corona

Dokumentasi - Suasana pelabuhan Bakauheni saat arus Balik 2019. (Antara/Ardiansyah)

Bandarlampung (ANTARA) - Kepolisian Daerah (Polda) Lampung menangkap penyebar hoaks berupa imbauan Gubernur Lampung Arinal Djunaidi terkait penutupan akses pintu masuk gerbang Pelabuhan Bakauheni.

"Pelaku tersebut diamankan pada Minggu (5/4) malam di Kabupaten Waykanan," kata Kepala Dinas Komunikasi Informatika dan Statistik (Kominfotik) Provinsi Lampung, A Chrisna Putra, di Bandarlampung, Senin.

Baca juga: Polisi sebut sudah ada dua tersangka hoaks terkait Corona di Jabar

Baca juga: Polisi tangkap tersangka hoaks soal COVID-19 di Bogor

Baca juga: Polda Metro Jaya tangani 43 kasus hoaks terkait COVID-19


Pelaku lanjut dia, telah ditangkap dan dalam proses pendalaman pihak Polda Lampung.

Ia menyebutkan, hingga sekarang masih satu orang yang diamankan.

Motif dan latarbelakangnya sendiri sedang didalami oleh pihak kepolisian.

"Ini sudah yang keenam pelaku hoaks terkait corona ditangkap di Lampung," tambahnya.

Crisna meminta semua pihak untuk bersama-sama memerangi penyebaran berita-berita bohong di Provinsi Lampung.

Ia menambahkan, penyebar hoaks, dapat diancam Pasal 28 ayat 1 Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik atau Undang-Undang ITE (UU ITE) .

Pelaku dapat dipidana dengan pidana penjara paling lama 6 (enam) tahun dan/atau denda paling banyak Rp1 miliar, sebagaimana diatur dalam Pasal 45A ayat (1) UU No 19 tahun 2016.

Sebelumnya Gubernur Lampung Arinal Djunaidi meminta Kapolda Lampung untuk menangkap penyebar hoaks yang mengatasnamakan dirinya terkait penutupan akses pintu masuk gerbang Pelabuhan Bakauheni.

"Tak perlu Kapolda lah yang turun tangan, cukup KaroOps Polda saja yang menanganinya," kata dia, Minggu (5/4).

Pewarta : Agus Wira Sukarta
Editor: Kunto Wibisono
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar