Dai cilik asal Palestina berbagi ilmu di Makassar

id Motivator internasional, da'i cilik asal Palestina, Syekh Yousuf Mounther eldaia, Makassar,zionis Israel

Motivator internasional dan dai cilik asal Palestina, Syekh Yousuf Mounther Eldaia hadir sebagai pembicara utama pada "talk show" di Masjid Ikhtiar Kompleks Dosen Universitas Hasanuddin, Makassar, Jumat (21/2/2020). (FOTO ANTARA/Suriani Mappong)

Makassar (ANTARA) - Dai cilik asal Palestina yang juga motivator, Syekh Yousuf Mounther Eldaia dihadirkan di Masjid Ikhtiar Kompleks Dosen Universitas Hasanuddin (Unhas), Makassar, Sulawesi Selatan untuk berbagi ilmu dan pengalaman, sekaligus memberikan tausiyah.

"Ini suatu kehormatan tersendiri bagi kami, karena motivator cilik internasional dan dai cilik ini ada di tengah-tengah kita untuk berbagi tausyiah, ilmu dan pengalamannya di Palestina," kata Ketua Panitia Masjid dan Sekolah Islam Terpadu (SIT) SD-SMP Ikhtiar Makassar ustadz Aditya di Makassar, Jumat.

Menurut dia, kehadiran Syekh Yousuf dan Syekh Arafat Ali Nassar dari Palestina pada "talk show" di Masjid dan SIT Ikhtiar itu adalah untuk memberikan motivasi pada siswa-siswa dan jamaah agar senantiasa memperdalam ilmu Agama Islam untuk membentengi diri dalam menjalani kehidupan dunia.

Selain itu, juga untuk berbagi cerita dan pengalaman tentang perjuangan warga Palestina.

Sebelum Yousuf memberikan tausyiahnya, terlebih dahulu digelar lomba adzan bagi siswa mulai dari siswa kelas 1 SD IT hingga kelas IX SMP IT Ikhtiar.

Sementara itu ustadz Anshar mewakili Kepala SIT SD dan SMP IT Ikhtiar mengatakan, pada kesempatan ini semua yang hadir untuk mengisi tiga hal yakni kepala, hati dan perilaku dengan akidah Islamiah, sekaligus untuk bersyukur atas nikmat Allah SWT.

"Anak-anak yang ada di sini dan di Palestina yang membedakan tempat saja, tapi hati dan agama sama. Ini menjadikan kita satu dengan semua umat Muslim di dunia," kata Syekh Arafat.

Sementara itu, Syekh Yousuf  Mounther Eldaia  menceritakan kisah pilunya ketika 25 orang keluarganya meninggal dan rumahnya dihancurkan oleh serangan tentara zionis Israel.

Kendati sempat trauma atas kejadian itu, namun ia kemudian tetap semangat untuk terus bertahan dan semakin giat belajar dan menghafal Al Quran, meski selalu dihalang-halangi untuk bersekolah bersama anak-anak seusianya yang rata-rata sudah kehilangan orang tuanya.

Baca juga: Motivasi pelajar hafal Quran, dai cilik Palestina diundang ke Sulsel

Baca juga: Ulama Palestina puji akhlak warga Sulsel

Baca juga: Syekh Palestina sejak kecil bermimpi dapat kunjungi Indonesia

Baca juga: Ulama Palestina dorong masyarakat beri bantuan usai serangan di Gaza

 
Motivator internasional dan dai cilik asal Palestina, Syekh Yousuf Mounther Eldaia (empat dari kanan) bersama para siswa SD dan SMP IT IIkhtiar disela "talk show" di Masjid Ikhtiar, Kompleks Dosen Universitas Hasanuddin, Makassar, Jumat (21/2/2020). (FOTO ANTARA /Suriani Mappong

Pewarta : Suriani Mappong
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar