Sekolah Indonesia Cepat Tanggap solusi pembangunan daerah bencana

id sekolah indonesia, cepat tanggap

Inisiator sekolah Indonesia cepat tanggap Profesor Paramita Atmodiwirjo memperlihatkan miniatur bangunan sekolah yang akan dibangun. (ANTARA/Muhammad Zulfikar)

Jakarta (ANTARA) - Sekolah Indonesia Cepat Tanggap yang diinisiasi oleh dua profesor asal Universitas Indonesia diharapkan mampu menjadi solusi untuk percepatan pembangunan sarana dan prasarana pendidikan di daerah terdampak bencana alam.

"Total sudah ada enam sekolah yang kami bangun di daerah terdampak bencana yaitu Lombok Barat, Palu, Kabupaten Sigi, dan Sumbawa pada 2018," kata inisiator sekolah Indonesia cepat tanggap Profesor Yandi Andri Yatmo di Jakarta, Sabtu.

Ia menyebutkan untuk membangun satu bangunan sekolah hanya membutuhkan waktu sekitar satu hingga 1,5 bulan. Kemudian terkait biaya pembangunan juga jauh lebih irit dan efisien karena menggunakan bahan tertentu.

Baca juga: Lokakarya sekolah aman gempa bumi digelar PMI Jabar

"Untuk pembangunan taman kanak-kanak kita butuh Rp200 juta dan Rp400 juta hingga Rp600 juta untuk pembangunan sekolah dasar," tambahnya.

Pengerjaan pembangunan sekolah Indonesia cepat tanggap tersebut menggunakan sistem modular sehingga bisa dikerjakan secara cepat dan efesien.

Awalnya, Sekolah Indonesia Cepat Tanggap tersebut didirikan karena peristiwa gempa bumi yang terjadi di Lombok pada 2018. Para kepala sekolah dan guru meminta bantuan agar kembali dilakukan pembangunan.

"Satu minggu setelah gempa Lombok saya datang berkunjung, dan kepala sekolah di sana meminta bantuan agar dibangun sekolah karena sudah dua munggu anak-anak tidak bisa bersekolah," sebutnya.

Baca juga: Tim Aksi UI gagas sekolah dan kampung siaga bencana Lombok

Senada dengan itu, Profesor Paramita Atmodiwirjo mengatakan sumber pembangunan sekolah Indonesia cepat tanggap tersebut berasal dari dana ikatan alumni dan Fakultas Teknik Universitas Indonesia.

Selain membangun enam sekolah, pihaknya juga tengah mengerjakan dua unit sekolah di Kabupaten Sigi dan Palu yang terdampak bencana alam.

Secara umum, lanjutnya bangunan yang dibuat tersebut terdiri dari unit ruang kelas, selasar dan ruang transisi serta dapat disusun sesuai kebutuhan.

"Jadi kita membuat sekolah itu agar anak-anak tidak hanya belajar di dalam kelas namun seluruh bagian sekolah dapat digunakan," ujarnya.

Baca juga: UI gagas kampung dan sekolah siaga bencana di Banten

Pewarta : Muhammad Zulfikar
Editor: Hendra Agusta
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar