Polri: 90 persen terduga teroris ditangkap berbaiat ISIS secara online

id Mohammad iqbal,Teroris

Kadiv Humas Polri Irjen Pol Mohammad Iqbal (ANTARA/Dyah Dwi)

Jakarta (ANTARA) - Kepala Divisi Humas Polri Irjen Pol Mohammad Iqbal mengatakan, dari 36 terduga teroris yang ditangkap selama sepekan terakhir, hampir 90 persen berbaiat kepada ISIS secara online.

"Oleh karena itu saya menyebutnya adalah fenomena baru," kata Irjen Iqbal di Jakarta, Rabu malam.

Kelompok ini melakukan interaksi lewat media sosial serta aplikasi pesan WhatsApp dan Telegram.

"Mereka berkomunikasi, berinteraksi, melakukan diskusi tentang ideologi mereka," katanya.

Baca juga: Polri: 36 terduga teroris ditangkap dalam sepekan

Iqbal menduga jumlah kelompok ini banyak dan berpencar. "Mereka belajar merakit bom melalui online, otomatis borderless, karena itu mereka ada di mana-mana dan jumlahnya kami duga tidak sedikit."

Ada sebanyak 36 orang terduga teroris yang ditangkap oleh Densus 88 Antiteror dalam rentang waktu 10-16 Oktober 2019.

"Ada 36 orang totalnya. Densus 88 terus berpencar dan mengejar semua tersangka," katanya.

Baca juga: Densus 88 kembali tangkap tersangka teroris di Bekasi

Penangkapan dilakukan menyusul terjadinya insiden penusukan terhadap Menkopolhukam Wiranto di Pandeglang, Banten.

Puluhan orang yang diamankan itu juga termasuk dua polisi wanita (polwan) yang terindikasi terpapar paham radikalisme.

Baca juga: Densus tangkap tiga terduga teroris di Sukoharjo

"(Adanya polwan terpapar radikal) Polri introspeksi ke dalam," katanya.

Ia menyebut segala strategi masif dilakukan Polri untuk menangkap dan sekaligus menghentikan rencana aksi teror kelompok ini.

Pewarta : Anita Permata Dewi
Editor: Edy Supriyadi
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar