Tesla dapat pinjaman Rp9,9 triliun dari bank China

id Tesla, gigafactory Tesla,Tesla Shanghai,Tesla China

Tesla Gigafactory yang sedang dibangun di kawasan industri kelas atas di Shanghai, China. (ANTARA/HO-Blooomberg)

Beijing (ANTARA) - Produsen mobil listrik kenamaan asal Amerika Serikat Tesla Inc menyetujui pinjaman senilai 5 miliar yuan (Rp9,9 triliun) dari China Merchants Bank.

Pinjaman tanpa jaminan selama satu tahun itu akan digunakan Tesla untuk menyediakan mobil buatannya di pasaran China, demikian portal berita Caixin, Senin.

Tesla pertama kali menjual mobil model 3 buatan AS kepada para pelanggannya di China pada bulan Februari lalu.

Penjualan model 3 telah mencapai 79.600 unit di seluruh dunia hingga triwulan ketiga tahun ini, sedangkan model S dan model X secara keseluruhan terjual 17.400 unit.

Namun angka penjualan mobil mewah itu tidak sesuai target perusahaan yang dimiliki Elon Musk tersebut sebanyak 100.000 unit pada triwulan ketiga.

Saat ini Tesla sedang membangun pabrik terbesarnya di Shanghai. Pabrik yang disebut dengan Tesla Gigfactory itu akan mulai beroperasi pada akhir tahun ini.

Pabrik di Shanghai akan menambah produksi sebanyak 500.000 unit mobil listrik mewah hinggga Juni 2020. 

Baca juga: Tesla diputuskan langgar hukum ketenagakerjaan di AS
Baca juga: NHTSA tanggapi petisi 2.000 Tesla kena recall
Baca juga: Deddy Corbuzier beli mobil listrik Tesla Model 3

Pewarta : M. Irfan Ilmie
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar