Kualitas udara Sumatera Barat menurun

id kualitas udara sumbar,polusi sumatera barat,penanggulangan polusi,polusi udara

Kabut asap tipis meliputi wilayah Kecamatan Banuhampu, Kabupaten Agam, Sumatera Barat akibat kebakaran hutan yang terjadi di daerah sekitarnya. (ANTARA/ Ira Febrianti)

Bukittinggi, (ANTARA) - Kualitas udara di wilayah Sumatera Barat menurun selama Kamis malam (12/9) hingga Jumat pukul 10.00 WIB menurut Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Stasiun Pemantau Atmosfer Global Bukit Kototabang.

"Kualitas udara lebih buruk pada malam hari, lalu dini hari hingga pukul 10.00 WIB," kata Kepala BMKG Stasiun Pemantau Atmosfer Global Bukit Kototabang Wan Dayantolis saat dihubungi dari Bukittinggi.

"Dalam kondisi berkabut seperti saat ini, jika memang mau beraktivitas di luar ruangan sebaiknya siang hari. Namun tetap perlu dibatasi terutama bagi kelompok rentan seperti orang tua dan anak," ia menambahkan.

Ia menjelaskan, selama kurun itu polusi cenderung lebih pekat karena atmosfer dalam keadaan stabil sehingga polutan terperangkap di permukaan. Polutan baru bergerak saat ada pergerakan angin pada siang hari.

BMKG memprakirakan kabut asap masih akan meliputi wilayah Sumatera Barat hingga tiga hari ke depan karena peluang hujan kecil dalam rentang waktu tersebut.

"Kondisi kemarin, Kamis (12/9), merupakan salah satu yang terparah di Sumbar dalam tahun ini. Tapi potensinya masih lanjut karena prakiraan peluang hujan kecil beberapa hari ke depan," katanya.

Siaran di laman resmi Stasiun Pemantau Atmosfer Global Bukit Kototabang menunjukkan, berdasarkan data yang diperbarui 13 September 2019 pukul 09.00 WIB, kualitas udara tergolong sedang dengan konsentrasi polutan nitrogen dioksida di udara 0,31 ppb, ozon permukaan 24 ppb, karbon monoksida 585 ppb, PM10 sebanyak 101 mikrogram per meter kubik, sulfur dioksida 0,61 ppb, dan nitrogen monoksida 1,29 ppb.

Dayantolis mengatakan, kualitas udara yang terukur di Stasiun Pemantau Atmosfer Global tergolong sedang karena lokasi pemantauan relatif jauh dari permukiman dan kawasan industri.

Daerah-daerah yang menghadapi kabut asap kualitas udaranya bisa lebih rendah lagi.

Penurunan kualitas udara yang terjadi setiap tahun akibat kebakaran hutan dan lahan, ia mengatakan, mestinya bisa meningkatkan kesadaran bersama untuk menjaga lingkungan.

"Polusi udara ini tidak bisa hanya satu pihak yang tangani, melainkan bersama-sama. Kesadaran lingkungan sudah seharusnya dimiliki mengingat kejadian kebakaran lahan ini sudah setiap tahun terjadi," katanya.

Baca juga:
Kabut asap makin pekat, kualitas udara di Riau sudah berbahaya
Kubu Raya liburkan sekolah karena kondisi udara memburuk

Pewarta : Syahrul Rahmat
Editor: Maryati
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar