Kemdikbud syukuri penurunan tingkat buta aksara di Indonesia

id Kemdikbud,buta aksara

Direktur Pembinaan Pendidikan Keaksaraan Kemdikbud Abdul Kahar (tengah, berpeci) berbicara dengan beberapa rekan dalam rangkaian kunjungan ke SKB Banda Aceh. (Dok. pribadi)

Jakarta (ANTARA) - Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemdikbud) mengapresiasi dan mensyukuri turunnya tingkat buta aksara di Indonesia, di tengah banyak kendala yang dihadapi dalam upaya pemberantasannya.

"Alhamdulillah, data dari BPS angka buta aksara kita turun sampai 1,93 persen dari 2,07 persen pada tahun lalu," kata Direktur Pembinaan Pendidikan Keaksaraan Kemdikbud Abdul Kahar kepada ANTARA via telepon di Jakarta, Jumat.

Ia mengatakan walaupun angka tersebut terlihat kecil, tetapi Kemdikbud menganggap angka tersebut menunjukkan peningkatan yang luar biasa dalam upaya memberantas buta aksara di Indonesia.

Ia mengatakan upaya penurunan angka buta aksara cukup sulit dilakukan mengingat profil masyarakat yang buta aksara berada di daerah terpencil, yang secara geografis sulit dijangkau karena terpencar dan terpencil.

Baca juga: Masuk zona merah alasan Hari Aksara digelar di Sulsel

Baca juga: Kemendikbud kemas penuntasan buta aksara dengan budaya


Selain itu, rata-rata dari mereka sudah berusia di atas 45 tahun. Banyak kendala yang dihadapi saat mencoba mengajak mereka untuk membaca.

"Banyak di antara mereka terkendala daya ingat dan penglihatan," katanya.

Sementara itu, dua pertiga dari mereka yang masih buta huruf adalah perempuan yang tertinggal secara ekonomi.

"Jadi kami tetap bangga dengan penurunan angka itu, 1,93 itu luar biasa. Karena secara kumulatif angka itu sama dengan 3,2 juta penduduk Indonesia," katanya.*

Baca juga: Peringatan Hari Aksara untuk tingkatkan kesadaran tekan buta aksara

Baca juga: Menag minta pemda sukseskan pemberantasan buta aksara Al Quran

Pewarta : Katriana
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar