Kabut asap sudah menyelimuti Banjarbaru

id Karhutla, kabut asap, Polda Kalsel, karhutla Kalsel, asap Banjarbaru, BPBD, BNPB,aa

Seorang relawan Barisan Pemadam Kebakaran tengah berjuang memadamkan api di lahan yang terbakar di kawasan Liang Anggang, Banjarbaru. ANTARA/Firman/aa.

Banjarbaru (ANTARA) - Warga Kota Banjarbaru mulai merasakan udara tak sehat dengan terciumnya asap akibat terbakarnya lahan di sejumlah titik.

Seperti diutarakan Nurul Huda. Warga di Komplek Putra Manunggal RT 28, Kelurahan Syamsudin Noor, Kecamatan Landasan Ulin, Kota Banjarbaru ini mengeluhkan sakit tenggorokan akibat menghirup asap.

"Tenggorokan mulai tak enak dan mata juga perih. Kabut asap sudah menyelimuti Banjarbaru," katanya, Rabu.

Berdasarkan pantauan Antara sepanjang Rabu siang hingga malam hari, aroma asap dari karhutla memang sangat tercium. Meski kabut asap yang menyebar belum setebal dalam kondisi parah yang mengganggu jarak pandang, namun udara tak sehat yang masuk ke hidung akan langsung terasa sakit hingga ke tenggorokan.

Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Stasiun Meteorologi Syamsudin Noor Banjarmasin pada Rabu siang mencatat 213 hotspot atau titik panas yang tersebar hampir di seluruh wilayah kabupaten dan kota di Kalsel kecuali Banjarmasin.

Staf Prakirawan Stasiun Meteorologi Syamsudin Noor Banjarmasin, Rizqi Nur Fitriani mengatakan, berdasarkan analisa parameter cuaca, lahan dan hutan di Kalsel tinggi potensi untuk terbakar.

"Angin kencang pada siang hari di wilayah Banjarbaru, Kabupaten Banjar, Tanah Laut, Tanah Bumbu dan Kotabaru juga patut diwaspadai untuk memicu api yang membakar lahan semakin meluas," jelasnya.

Bahkan, BMKG juga mengeluarkan prakiraan cuaca "asap" di pagi hari untuk hampir sebagian besar wilayah di Kalsel, kecuali Kabupaten Tabalong, Tanah Bumbu dan Kotabaru.
Pantauan udara karhutla di Kabupaten Hulu Sungai Selatan. (antara/foto/firman)


Untuk kondisi cuaca umumnya cerah berawan, suhu udara berkisar antara 20 hingga 35 derajat celsius dan kelembaban udara berkisar antara 40 hingga 98 persen.

Adapun angin umumnya bertiup dari arah tenggara hingga barat daya dengan kecepatan berkisar antara 5 sampai 40 kilometer per jam.

"Dalam beberapa hari terakhir ini memang tidak ada hujan hingga membuat tanah semakin kering dan udara terasa panas serta rendahnya kelembaban. Namun diprediksi, pada tanggal 6 hingga 9 September nanti
berpotensi hujan ringan lokal di sejumlah wilayah," tandasnya.

Di sisi lain, upaya penanggulangan karhutla terus dilakukan satgas gabungan di Kalsel. Selain satgas darat, helikopter Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) juga tiap hari melakukan "water bombing" untuk memadamkan api yang tak bisa dijangkau oleh petugas di jalur darat.

Karo Ops Polda Kalsel Kombes Pol Isdiyono mengatakan, sinergitas antara satgas darat dan satgas udara memang dibutuhkan agar penanggulangan karhutla dapat berjalan maksimal.

"Alhamdulilah kawan-kawan terus semangat di lapangan memadamkan setiap titik api yang muncul agar tak sampai membesar. Apalagi sampai mengganggu penerbangan, itu yang kita cegah bersama," pungkasnya.

Baca juga: Tiga orang warga pembakar lahan Banjar Baru diproses hukum
Baca juga: Warga diajak manfaatkan "Bekantan" laporkan karhutla
Baca juga: Tanggulangi Karhutla, Ditlantas Kalsel kerahkan mobil patrolinya

Pewarta : Firman
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar