Petugas rumah sakit: gadis Kongo meninggal di Uganda akibat Ebola

id Ebola,Korban gadis Kongo,Uganda

Fail Foto: Seorang perempuan dan anaknya tiba untuk penyelidikan yang berhubungan dengan ebola di fasilitas kesehatan di rumah sakit umum Bwera dekat perbatasan dengan Republik Demokratik Kongo di Bwera, Uganda, Jumat (14/6/2019). (REUTERS/JAMES AKENA)

Kampala (ANTARA) - Seorang gadis umur sembilan tahun meninggal di Uganda, negeri di Afrika Timur, kata petugas rumah sakit, sehari setelah hasil pemeriksaan memastikan dia mengidap penyakit setelah menyeberangi perbatasan dari negara tetangga, Republik Demokratik Kongo.

"Benar bahwa dia meninggal tadi malam," kata petugas yang meminta namanya tidak disebutkan.

Menteri Kesehatan Uganda sebelumnya pada Jumat mengatakan bahwa seorang gadis dari Kongo akan dipulangkan ke negaranya untuk dirawat.

Ebola, penyakit perdarahan itu, telah menewaskan 2.000 orang sejak berjangkit selama setahun ini di Kongo dan memicu kecemasan akan penularan ke negara-negara tetangganya.

Gadis itu ditemukan oleh tim pemeriksaan di perbatasan Mpondwe, sedang dalam perjalanan melintas batas bersama ibunya pada 28 Agustus.

Dia segera ditempatkan di ruang isolasi di sebuah rumah sakit di daerah Kasese, sekitar 470km dari barat Kampala, Ibu Kota Uganda.

Pada Juni dua orang yang baru melakukan perjalanan dari Kongo juga meninggal di Uganda sementara orang ketiga orang dari kelompok yang sama yang baru mengunjungi keluarganya juga meninggal setelah dipulangkan ke rumahnya. Ketiga orang tersebut diketahui positif mengidap Ebola.

Uganda beberapa kali terjangkit Ebola pada masa lalu, tetapi keberadaan laboratorium pengujian virus yang didanai donor, Uganda Virus Research Institute, dan mekanisme tanggapan yang kuat telah memastikan menjaga tingkat kematian yang rendah.

Sumber: Reuters

Baca juga: Uganda: Pasien paling akhir Ebola akan dipulangkan ke Kongo

Baca juga: Pasien Ebola yang meninggal diduga kunjungi Rwanda

Pewarta : Maria D Andriana
Editor: Chaidar Abdullah
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar