Badan regulasi kripto global kemungkinan terbentuk tahun depan

id regulasi kripto,risiko kripto,stablecoin,berita sumsel, berita palembang, antara palembang

Badan regulasi kripto global kemungkinan  terbentuk tahun depan

Representasi mata uang kripto Bitcoin, Ethereum, DogeCoin, Ripple, Litecoin ditempatkan pada motherboard PC dalam ilustrasi ini diambil, 29 Juni 2021. ANTARA/REUTERS/Dado Ruvic/Ilustrasi

London/Hong Kong (ANTARA) - Regulator pasar global kemungkinan akan meluncurkan badan bersama pada tahun depan untuk mengoordinasikan aturan mata uang kripto dengan lebih baik, seorang pejabat pengawas senior mengatakan.

Ashley Alder, ketua Organisasi Internasional Komisi Sekuritas (IOSCO) mengatakan ledakan mata uang digital seperti bitcoin adalah salah satu dari tiga area utama yang menjadi fokus otoritas, di samping COVID dan perubahan iklim.

"Jika Anda melihat risiko yang perlu kami atasi, risikonya berlipat ganda dan ada tembok kekhawatiran tentang ini (kripto) dalam percakapan di tingkat institusional," kata Alder selama konferensi secara daring yang diselenggarakan oleh lembaga pemikir OMFIF pada Kamis (12/5/2022).

Dia mengutip keamanan siber, ketahanan operasional, dan kurangnya transparansi di dunia kripto sebagai risiko utama yang tertinggal dari regulator.

Fokus pada pasar kripto telah meningkat lagi minggu ini di tengah volatilitas yang lebih liar yang telah lama diwaspadai oleh pengawas.

Runtuhnya apa yang disebut 'stablecoin' TerraUSD membuat ketua Komite Perbankan Senat pada Rabu (11/5/2022) mendesak anggota parlemen AS untuk memperkuat peraturan kripto, sementara bitcoin juga merosot hampir 20 persen minggu ini.

Alder mengatakan kelompok global yang mencoba menyelaraskan aturan kripto jelas diperlukan, menyamakannya dengan berbagai pengaturan yang sudah ada untuk pembiayaan iklim, termasuk satu di bawah kelompok ekonomi terkemuka G20.

“Tidak ada yang seperti itu untuk kripto saat ini,” kata Alder, yang juga CEO Komisi Sekuritas dan Berjangka Hong Kong.

"Tapi saya pikir sekarang ini dilihat sebagai salah satu dari tiga C (COVID, iklim dan kripto) jadi itu sangat, sangat penting. Itu sudah menjadi agenda, jadi saya tidak berharap itu menjadi kasus yang sama tahun depan."
Pewarta :
Uploader: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2022