Dokter spesialis sarankan vaksinasi influenza setahun sekali

id vaksinasi influenza,Dokter Spesialis Penyakit Dalam,vaksin setahun sekali,Erwanto

Dokter spesialis sarankan vaksinasi influenza setahun sekali

Tangkapan layar - Ketua Perhimpunan Dokter Spesialis Dalam Indonesia (Papdi) Bogor Erwanto Winulyo dalam QnA Rabu Sehat Kemenkes, Rabu (24/11/2021). ANTARA/Instagram @kemenkes_ri/pri. (ANTARA/Instagram @kemenkes_ri)

Jakarta (ANTARA) - Ketua Perhimpunan Dokter Spesialis Penyakit Dalam Indonesia (Papdi) Bogor Erwanto Winulyo menyarankan agar masyarakat melakukan vaksinasi influenza setidaknya setahun sekali. Vaksinasi influenza dianjurkan dilakukan setahun sekali, karena dari tahun ke tahun senstivitasnya berbeda karena influenza akan mengubah permukaan tubuhnya. Vaksin tahun lalu tidak akan efektif di tahun ini, sehingga setahun sekali dianjurkan untuk mencegah influenza," kata Erwanto dalam QnA Rabu Sehat Kemenkes yang dipantau di Jakarta, Rabu.

Vaksin influenza dianjurkan terutama bagi masyarakat yang hendak berwisata atau melanjutkan studi di luar negeri, terutama di negara-negara empat musim, sebab gejala influenza bisa semakin menyiksa saat pasien berada di wilayah bermusim dingin yang suhunya bisa mencapai nol derajat celcius. Namun, di negara-negara ini, virus influenza bisa tidak terdeteksi sama sekali di musim panas.

Sementara itu, virus influenza di Indonesia hidup sepanjang tahun dan bertambah banyak pada musim hujan. Vaksin influenza pun dianjurkan dilakukan untuk mengurangi potensi penularan virus ini maupun mengurangi gejala yang ditimbulkan.

"Jadi, gejala flu bisa disebabkan virus influenza itu sendiri dan virus lain yang gejalanya tidak terlalu berat. Di musim pancaroba kita mesti hati-hati menjaga kondisi agar tidak mudah sakit dan yang paling penting adalah kelompok-kelompok berisiko," katanya.

Vaksin influenza dianjurkan terutama untuk pasien komorbid, penyakit paru menahun, asma, dan untuk anak-anak. Pada balita, vaksin influenza bisa mulai diberikan kepada bayi berusia enam bulan.

"Khusus untuk dewasa tidak ada batasan usia, tapi dilihat dulu apakah butuh. Kalau butuh ada kemungkinan kontra indikasi tidak, kalau tidak ada ya silahkan," katanya.

Untuk orang dewasa, vaksin influenza biasanya disuntikkan satu kali, sementara untuk anak-anak vaksin disuntikkan dua kali dalam setahun.

"Karena antibodi anak akan cukup sesuai kebutuhan setelah dua kali itu. Sementara dewasa satu kali tiap tahun," katanya.

Pewarta :
Uploader: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2021