Polisi selidiki pembakaran pos timbangan di Musi Banyuasin, lokasi tak jauh dari sumur minyak ilegal

id Polisi selidiki peristiwa pembakaran pos timbangan di Muba,Jembatan timbangan, oknum pembakar,Sumur minyak ilegal

Polisi selidiki pembakaran  pos timbangan di Musi Banyuasin, lokasi tak jauh dari sumur minyak ilegal

Pos timbangan di Distrik Selaro Desa Pengkalan Bayat, Kecamatan Bayung Lencir, Kabupaten Musi Banyuasin, Sumatera Selatan diduga dibakar oleh ratusan orang tidak dikenal, Selasa (19/10/2021). Saat ini sedang diselidiki petugas kepolisian setempat. (ANTARA/HO)

Lokasi pos timbangan berada di area dekat dari lokasi sumur-sumur minyak ilegal yang ditutup oleh kepolisian beberapa pekan lalu
Sumatera Selatan (ANTARA) - Kepolisian Resor Musi Banyuasin, Sumatera Selatan, sedang menyelidiki pembakaran pos timbangan di Distrik Selaro, Desa Pengkalan Bayat, Kecamatan Bayung Lencir.

“Kami masih melakukan proses penyelidikan pembakaran pos timbangan di Pangkalan Bayat ini,” kata Kapolres Musi Banyuasin AKBP  Alamsyah Paluppessy di Bayung Lencir, Rabu.

Baca juga: Walhi: Maraknya tambang Ilegal dampak ketimpangan penguasaan lahan

Ia membenarkan pos timbangan yang menjadi tempat bertugas personel TNI, Polri, dan satuan pengamanan perusahaan konsesi kawasan hutan tersebut telah dibakar oleh ratusan orang pada Selasa (19/10) sekitar pukul 21.45 WIB.

Mendapatkan informasi tersebut dirinya langsung menuju tempat kejadian perkara (TKP) dan memastikan tidak ada korban jiwa dalam peristiwa itu.

Baca juga: Operator alat berat ditetapkan sebagai tersangka kasus meledaknya tambang minyak ilegal di Muba

“Saya sekarang masih di dalam kawasan hutan (di lokasi TKP). Saat kejadian ada enam orang personel BKO dan tiga petugas keamanan perusahaan. Kondisi semuanya aman,” ujarnya.

Kepolisian masih menghimpun informasi dari petugas yangh ada di lokasi, setelah itu baru bisa langsung dilakukan pengejaran terhadap para pelaku pembakaran.

Baca juga: Polda Sumsel beri rancangan melegalkan pengeboran minyak

“Motif masih kami dalami karena masih berlangsung pengumpulan informasi dari para saksi yang ada,” ujarnya.

Sementara itu berdasarkan informasi yang dihimpun, ratusan orang tidak dikenal mendatangi pos tersebut pada malam hari lengkap dengan menggunakan helm dan bermasker sehingga sulit untuk diketahui identitasnya.

Peristiwa pembakaran tersebut terjadi begitu saja, api dengan cepat membakar pos timbangan yang mayoritas berkonstruksi bahan bangunan mudah terbakar.

Melihat lokasi pos timbangan berada di area dekat dari lokasi sumur-sumur minyak ilegal yang ditutup oleh kepolisian beberapa pekan lalu sehingga hal itu diduga menjadi salah satu pemicu para pelaku melakukan pembakaran.

Baca juga: Masyarakat panik api sumur minyak ilegal di Muba belum padam

Baca juga: Gubernur Sumsel minta solusi penyelesaian kasus sumur minyak ilegal


Pewarta :
Uploader: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2021