Protes vaksin, Polisi Italia tangkap pejabat partai sayap kanan

id Italia,COVID,kartu hijau

Protes vaksin, Polisi Italia tangkap pejabat partai sayap kanan

Polisi mendekati seorang pengunjuk rasa yang memprotes Kartu Hijau COVID-19 (Green Pass) pemerintah di dekat Chigi Palace, Roma, Italia, Sabtu (9/10/2021). (ANTARA/Reuters)

Roma (ANTARA) - Polisi Italia mengatakan pada Minggu bahwa mereka telah menangkap 12 orang, termasuk pejabat tinggi partai sayap kanan ekstrem Forza Nuova, menyusul bentrokan di Roma yang menentang upaya pemerintah untuk mewajibkan Kartu Hijau (Green Pass) COVID-19 bagi semua pekerja.

Ribuan orang turun ke jalan di ibu kota Italia itu pada Sabtu. Banyak dari mereka yang meneriakkan "kebebasan, kebebasan" saat beberapa pengunjuk rasa berusaha menerobos polisi dengan perlengkapan anti huru-hara yang dikerahkan untuk menjaga akses ke kantor Perdana Menteri Mario Draghi.

Sekelompok massa yang lain menabrak markas besar serikat pekerja utama Italia, CGIL.

Draghi yang dites negatif dan baru pulih dari COVID memperkenalkan kartu itu --sertifikat digital atau kertas yang mengonfirmasikan pemegangnya telah menerima setidaknya satu dosis vaksin-- di musim panas dalam upaya mencegah infeksi dan mendorong orang untuk divaksin.

Awalnya kartu itu diperlukan untuk memasuki banyak tempat budaya dan rekreasi dan cakupannya secara bertahap diperluas. Bulan lalu pemerintah mewajibkan semua pekerja memiliki kartu itu.

Di bawah sistem Kartu Hijau bagi pekerja, yang diterima oleh serikat pekerja dan pengusaha, setiap pekerja yang gagal menunjukkan sertifikat kesehatan yang sah mulai 15 Oktober akan diskors tanpa bayaran, tetapi tidak dapat dipecat.

Lebih dari 80 persen dari semua orang Italia di atas usia 12 tahun telah divaksin lengkap.

Sumber: Reuters
Pewarta :
Editor: Indra Gultom
COPYRIGHT © ANTARA 2021