Sumatera Selatan dorong pertumbuhan bisnis perumahan

id bisnis perumahan,perumahan,proferti,gubernur sumsel,sumsel,sumatera selatan

Sumatera Selatan dorong pertumbuhan  bisnis perumahan

Gubernur Sumsel Herman Deru. (ANTARA/HO-Pemprov Sumsel)

Palembang (ANTARA) - Pemerintah Provinsi Sumatera Selatan mendorong pertumbuhan bisnis perumahan untuk memenuhi kebutuhan rumah di daerahnya yang diperkirakan mencapai 485.000 unit.

Gubernur Sumatera Selatan Herman Deru di Palembang, Minggu, mengatakan, pemerintah provinsi akan mendorong melalui berbagai kebijakan agar iklim investasi di sektor properti dapat mendukung para pengusaha.

“Tentunya, ini butuh sinergi dari beragam pihak mulai dari perbankan, pengusaha, asosiasi, hingga pemerintah kota/pemerintah kabupaten,” kata Herman Deru.

Ia mengatakan saat ini harga perumahan di Sumsel terbilang jika dibandingkan daerah lain.

Persoalan sebagian besar terletak pada penyediaan lahan, sehingga gerak langkah dari pengembang kerap tersendat.

Tentunya, harus ada data akurat mengenai jumlah unit rumah yang terbangun dan dibutuhkan masyarakat.

Untuk itu, ia mengajak semua pemangku kebijakan tidak bosan mendorong agar pengusaha tertarik mengembangkan perumahan di kabupaten/kota di Sumsel.

“Perumahan ini diharapkannya tidak hanya menyasar kalangan pekerja formal namun juga informal,” kata dia.

Pemkab berharap pengembang dapat membangun rumah layak huni, dan memberikan porsi bagi warga tak mampu.

Sejauh ini Sumsel sudah bekerja sama dengan Kementerian PU/PR untuk mendapatkan pembiayaan rumah subsidi, melalui program KPR FLPP (Kredit Pemilikan Rumah Fasilitas Likuiditas Pembiayaan Perumahan), BP2BT (Bantuan Pembiyaan Perumahan Berbasis Tabungan) dan pembangunan Rumah Swadaya Berbasis Komunitas (Bantuan Stimulan Perumahan Swadaya).

Di sektor perumahan juga Pemprov membangun Prasarana dan Sarana Umum (PSU) permukiman seperti jalan lingkungan, jaringan air bersih dan sanitasi permukiman penduduk guna mendukung pencapaian target pengentasan kemiskinan dan penurunan angka stunting.

"Kami optimistis dengan upaya ini, pertumbuhan sektor perumahan bisa mencapai 10 persen pada 2021. Apalagi, adanya kebijakan pemangkasan perizinan,” kata dia.
Pewarta :
Uploader: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2021