Menkes sebut Indonesia butuh 2.500 ton oksigen per hari

id menteri kesehatan ,budi gunadi sadikin,covid-19,oksigen

Menkes sebut Indonesia butuh 2.500 ton oksigen per hari

Tangkapan layar Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin dalam konferensi pers yang dipantau daring, Senin (26/7/2021). (ANTARA/Devi Nindy)

Sama seperti obat, kenaikannya tinggi sekali. Apa yang pemerintah sudah lakukan? Yang paling mudah kita lakukan dengan mengimpor oksigen konsentrator
Jakarta (ANTARA) - Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin menyebut Indonesia membutuhkan 2.500 ton oksigen per hari untuk memenuhi lonjakan kebutuhan oksigen karena meningkatnya kasus COVID-19.

"Kebutuhan oksigen kita sebelum lebaran 400 ton per hari, sekarang sudah naik menjadi 2.500 ton per hari, sementara kapasitas produksi Indonesia 1.700 ton per hari sehingga kita ada gap," kata Menkes Budi Gunadi di Kantor Presiden di Jakarta, Senin.

Budi Gunadi menyebut, selain kenaikan permintaan oksigen, terjadi juga kenaikan permintaan obat-obatan untuk COVID-19.

"Sama seperti obat, kenaikannya tinggi sekali. Apa yang pemerintah sudah lakukan? Yang paling mudah kita lakukan dengan mengimpor oksigen konsentrator, yaitu seperti pabrik oksigen kecil yang bisa dipasang di rumah atau di ranjang rumah sakit, yang penting ada listriknya saja," ucap Budi.

Menurut Budi Gunadi, setiap 1.000 oksigen konsentrator bisa memproduksi sekitar 20 ton oksigen per hari.

Baca juga: APP Sinar Mas distribusikan 85,8 ton oksigen ke Jawa Barat

Baca juga: Indonesia terima 300 konsentrator, 100 MT oksigen medis dari India


"Ini sudah ada donasi 17.000 dan mulai berdatangan. Kami rencana membeli 20.000 unit yang nanti akan kami distribusikan ke seluruh rumah sakit dengan tempat isolai agar orang yang membutuhkan oksigen bisa mengirup oksigen yang dihasilkan oleh oksigen konsentrator ini," katanya.

Ia berharap dengan ketersediaan oksigen konsentrator itu dapat menghilangkan kebutuhan tabung oksigen dalam jumlah besar.

'

"Kami juga menghilangkan kebutuhan pabrik-pabrik besar yang harus kita bangun dengan cepat," ucap Budi.

Strategi kedua, menurut menkes, adalah memanfaatkan kapasitas tambahan dari pabrik-pabrik oksigen di Indonesia.

"Benar kita harus menggunakan oksigen likuid untuk ruang ICU rumah sakit karena kebutuhan okisgen per menitnya tinggi. Nah, itu kekurangannya akan kita dapat dengan memanfaatkan extra capacity dari pabrik-pabrik oksigen yang ada di Indonesia maupun extra capacity dari pabrik industri lain yang memproduksi oksigen, misalnya pabrik baja, smelter, nikel, pabrik pupuk," katanya.

Baca juga: Pusri kirim bantuan oksigen 1.019 tabung ke rumah sakit di Lampung

Baca juga: Presiden Jokowi tinjau fasilitas kesehatan Rumah Oksigen Gotong Royong


Kelebihan oksigen itu, menurut dia, nantinya akan didistribusikan ke seluruh provinsi di Indonesia.

"Sekali lagi, mudah-mudahan oksigen ini bisa kami distribusikan ke seluruh RS yang ada. Saya juga ingin mengucapkan terima kasih untuk ada banyak organisasi-organisasi sosial dan negara-negara tetangga yang sudah membantu Indonesia untuk mengadakan oksigen," ucap Budi.

Pada Sabtu (24/7), Presiden Jokowi juga telah meninjau Rumah Oksigen Gotong Royong di Pulo Gadung, Jakarta Timur.

Rumah oksigen tersebut diinisiasi grup perusahaan teknologi GoTo bersama dengan Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia, PT Aneka Gas Industri (Samator Grup), dengan dukungan dari PT Master Steel, Tripatra Engineering serta Halodoc.

Fasilitas tersebut didirikan berdekatan dengan pabrik oksigen milik PT Aneka Gas Industri dan direncanakan memiliki 500 tempat tidur perawatan.

Rumah Oksigen Gotong Royong juga dilengkapi dengan peralatan suplai oksigen dan 500 tempat tidur perawatan bagi pasien COVID-19 dengan gejala sedang.

Baca juga: Swiss kirim bantuan 600 oksigen konsentrator ke Jakarta

Baca juga: Aneka Gas Industri jamin persediaan oksigen di Ogan Komering Ulu aman
Pewarta :
Editor: Indra Gultom
COPYRIGHT © ANTARA 2021