Sumatera Selatan bertumpu pada ekspor bahan industri

id BPS,badan pusat statistik,bps sumsel,karet,ekspor karet,berita sumsel, berita palembang, antara sumsel, antara palembang, info sumsel

Sumatera Selatan bertumpu pada ekspor  bahan industri

Pekerja membawa hasil menyadap getah karet di kawasan perkebunan karet di Kabupaten Banyuasin, Sumsel, Rabu (5/4). (ANTARA FOTO/Feny Selly/17)

Palembang (ANTARA) - Ekonomi Provinsi Sumatera Selatan hingga kini masih bertumpu pada ekspor bahan untuk industri yakni tiga komoditas yakni karet remah (crumb rubber), bubur kertas (pulp) dan minyak sawit.

Kepala Badan Pusat Statistik Provinsi Sumatera Selatan Endang Tri Wahyuningsih di Palembang, Senin, mengatakan, Sumsel patut berbangga bahkan untuk komoditas karetnya menjelajah semua negara yang membutuhkan bahan baku tersebut.

“Hingga kini pangsa bahan ekspor untuk industri masih mendominasi di Sumsel dengan kontribusi mencapai 74,81 persen,” kata Endang.

Walau pada Februari 2021 mengalami pertumbuhan negatif 6,05 persen dibandingkan bulan sebelumnya (mouth to mouth) tapi secara nilai ekspor masih tinggi dengan membukukan 275,85 juta dolar AS (USD).

Capaian ekspor bahan untuk industri ini menjadi yang terbesar dibandingkan tiga sektor lainnya di bulan Februari 2021 yakni pertanian (kelapa, hasil hutan bukan kayu, lada hitam) hanya 4,45 juta USD, pertambangan (batubara) 74,45 juta USD, dan migas 12,54 juta USD.

Namun, secara year to year (yoy), justru ekspor industri ini mengalami pertumbuhan positif 32,74 persen.

Sehingga performa baik dari ekspor industri ini mampu menyokong nilai ekspor Sumsel pada Februari 2021 mencapai 367,29 juta USD.

“Seperti bulan-bulan sebelumnya, Sumsel kini bertumpu pada ekspor nonmigas yang mampu menyumbang 97,45 persen dari total ekspor,” kata Endang.

Ke depan, BPS berharap Pemprov Sumsel dapat mengembangkan ekspor pertanian karena sektor ini berkembang pesat dalam dua tahun terakhir dengan mencetak pertumbuhan 909,52 persen secara year to year (Februari 2021 terhadap Februari 2020).

“Ini suatu peluang, semisal buah kelapa bisa dilakukan hilirisasinya,” kata Endang.
Pewarta :
Uploader: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar