BNI dukung peremajaan kebun sawit di Sumsel

id Peremajaan lahan,sawit,bni,kelapa sawit,kredit bni,petani,petani sawit

BNI dukung peremajaan kebun  sawit di Sumsel

Pemimpin BNI Wilayah Palembang Sunarna Eka Nugraha. (ANTARA/Feny Selly/21)

Palembang (ANTARA) - BNI Wilayah Palembang mendukung peremajaan kebun kelapa sawit milik petani di Sumatera Selatan melalui penyaluran kredit di sektor perkebunan.

Pemimpin BNI Wilayah Palembang Sunarna Eka Nugraha di Palembang, Rabu, mengatakan sawit merupakan salah satu komoditas unggulan di Sumsel yang berdampak pada perekonomian provinsi itu.

“Kami mendukung pemerintah dalam program peremajaan sawit rakyat (PSR), salah satunya lewat penyaluran KUR,” kata Eka.

Eka memaparkan perusahaan telah menyalurkan KUR sebanyak Rp738 miliar. Pembiayaan itu ditujukan kepada 6.270 petani sawit yang sedang melakukan replanting.

Ia melanjutkan BNI juga telah ditugaskan pemerintah untuk menyalurkan dana yang dikucurkan Badan Pengelola Dana Perkebunan Kelapa Sawit (BPDPKS) untuk PSR tahun 2021.

Adapun dana PSR dikucurkan kepada 5 koperasi petani sawit yang ada di 5 kabupaten.

Diketahui, BPDPKS mengucurkan dana untuk PSR sebanyak Rp30 juta per Hektare. Adapun petani diarahkan untuk mengakses pembiayaan dari perbankan untuk menutupi kekurangan biaya peremajaan kebun.

Eka menjelaskan kerja sama antara 3 pihak itu merupakan program untuk membantu pekebun rakyat dalam memperbaharui perkebunan kelapa sawit berkelanjutan dan berkualitas, serta dapat mengurangi risiko pembukaan lahan illegal.

Eka menambahkan pada penyaluran PSR kali ini BNI telah menyiapkan fasilitas melalui skema virtual account 4 kelompok tani.

“Banyak manfaat yang didapatkan melalui skema baru ini, seperti kecepatan dalam penyaluran dana PSR dari BPDPKS ke masing-masing koperasi tanpa harus manual. Koperasi juga dimudahkan dengan bisa melakukan monitoring atas dana bantuan tersebut,” kata dia.

Menurutnya, BPDPKS pun dapat terbantu dengan adanya skema ini karena memudahkan rekonsiliasi penyaluran dana serta bisa menjamin penggunaan dana PSR tepat dalam penggunaannya.

Sementara itu, Penasihat Koperasi Tani Mulya Kabupaten Muara Enim, Surat, mengatakan dana PSR memudahkan petani untuk meremajakan kebun sawit.

“Apalagi kebun sawit di daerah kami memang sudah tua, masuk usia 30 tahun sehingga sangat butuh replanting,” katanya.

Pihaknya berharap setelah peremajaan, produktivitas kebun dapat meningkat dari kondisi saat ini maksimal 1 ton per ha bisa menjadi 5 ton per hektare.
Pewarta :
Uploader: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar