Distan targetkan ribuan hektare sawah terdaftar asuransi

id Asuransi Usaha Tani Padi, antisipasi kerugian gagal panen, premi subsidi dari pemerintah, maksimal 2 hektare lahan, Dina

Distan targetkan ribuan hektare sawah  terdaftar asuransi

Ilustrasi - asuransi pertanian (ANTARA/HO/21)

Martapura (ANTARA) - Dinas Pertanian Kabupaten Ogan Komering Ulu Timur, Sumatera Selatan pada tahun ini menargetkan ribuan hektare sawah milik petani di wilayah itu terdaftar di Asuransi Usaha Tani Padi guna mengantisipasi risiko kerugian akibat gagal panen.

"Pada 2021 ini sekitar 3.000 hingga 5.000 hektare luas sawah petani ditargetkan ikut asuransi," kata Pelaksana Harian Kepala Dinas Pertanian Ogan Komering Ulu Timur M. Husin melalui Kabid Sarpras dan Perlindungan Niswaturohman di Martapura, Jumat.

Saat ini, pihaknya gencar menyosialisasikan kepada petani di wilayah itu tentang pentingnya mengasuransikan lahan sawah untuk mengantisipasi kerugian akibat gagal panen.

"Setiap petani dapat mengasuransikan lahan sawah padi mereka maksimal seluas dua hektare dengan premi subsidi dari pemerintah hanya sebesar Rp36.000/ha," kata dia.

Bagi petani yang ingin ikut asuransi ini dapat mendatangi Kantor Balai Penyuluhan Pertanian di setiap kecamatan untuk dibantu didaftarkan melalui aplikasi SIAP.

Dia menjelaskan Asuransi Usaha Tani Padi merupakan upaya pemerintah untuk memberikan perlindungan kepada petani jika terjadi gagal panen akibat risiko banjir, kekeringan dan serangan OPT.

Para petani yang ikut asuransi ini akan mendapat modal untuk biaya tanam kembali jika terjadi gagal panen.

Di Ogan Komering Ulu Timur, lanjut dia, Asuransi Usaha Tani Padi sudah berjalan sejak 2012 dengan ribuan hektare lahan sawah padi milik masyarakat setempat yang sudah diasuransikan.

"Berdasarkan data pada 2019 tercatat seluas 6.000 ha sawah petani di OKU (Ogan Komering Ulu) Timur terdaftar di program Asuransi Usaha Tani Padi, sedangkan, di tahun 2020 turun hanya 1.441 ha yang ikut asuransi ini," ujarnya.

Pewarta :
Uploader: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar