TNI AL kerahkan KRI Rigel-933 untuk cari korban pesawat Sriwijaya Air SJ 182

id Sriwijaya air, kri rigel, pesawat jatuh, kepulauan seribu,Sriwiajaya SJ 182,SJ 182,SJ182,KRI Rigel-933

TNI AL kerahkan KRI Rigel-933 untuk cari korban pesawat Sriwijaya Air SJ 182

Ilustrasi KRI Rigel- 933 saat akan merapat di dermaga Pelabuhan Peti Kemas Tanjung Priok, Jakarta, Mei lalu. Dia mempunyai satu kapal kembar dengan fungsi sama, KRI Spica-934, yang saat ini tengah sandar di dermaga Pangkalan Utama TNI AL VI/Makassar, yang juga dijadikan latar swafoto warga seusai sholat Iedul Fitri 1437 Hijriah. (ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan)

Jakarta (ANTARA) - Pusat Hidrografi dan Oseanografi TNI AL (Pushidrosal) mengerahkan Kapal Republik Indonesia (KRI) Rigel-933 untuk upaya pencarian korban dan puing pesawat Sriwijaya Air SJ 182 yang diperkirakan jatuh di perairan Pulau Laki, Kepulauan Seribu, Jakarta.

"Kita akan menggunakan KRI Rigel untuk melakukan foto tiga dimensi di bawah air. Apabila sudah ditemukan, kita akan melakukan pencarian," kata Panglima Koarmada I, Laksama Muda TNI Abdul Rasyid di Dermaga JICT II Tanjung Priok, Jakarta Utara, Sabtu malam.

Diketahui, KRI Rigel-933 pernah sukses membantu evakuasi pencarian kotak hitam pesawat Lion Air JT 610 yang jatuh di perairan Karawang pada 2018 lalu.

Rasyid menyatakan pihaknya menyiapkan 10 kapal untuk membantu pencarian korban Sriwijaya Air.

Selain itu, terdapat pula KRI Teluk Gilimanuk-531 yang sedang menuju lokasi pencarian, guna mengangkut puluhan tim penyelam dari pasukan elit kopaska dan denjaka dalam rangka mencari korban dan serpihan pesawat Sriwajaya Air.

Sebelumnya, pesawat Sriwijaya Air rute Jakarta-Pontianak dengan nomor penerbangan SJ 182 hilang kontak pada pukul 14.40 WIB, kemudian dipastikan jatuh di antara Pulau Laki dan Pulau Lancang, Kepulauan Seribu, DKI Jakarta.

Pesawat itu membawa penumpang 46 dewasa, tujuh anak-anak, tiga bayi, pilot-kopilot, satu "safety flight officer", dan tiga awak kabin.

 
Pewarta :
Uploader: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar