Salah satu staf KLHK ikut di pesawat Sriwijaya Air yang hilang kontak

id sriwijaya air,pesawat hilang,berita sumsel, berita palembang, antara sumsel, palembang hari ini

Salah satu staf KLHK ikut di pesawat Sriwijaya Air yang hilang kontak

Petugas gabungan mengevakuasi serpihan diduga milik pesawat Sriwijaya Air SJY 182 di Pulau Laki, Kepulauan Seribu, Sabtu (9/1/2021). ANTARA/HO-Aspri.

Jakarta (ANTARA) - Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) berduka karena salah satu staf bernama Rizki Wahyudi menjadi salah satu penumpang pesawat Sriwijaya Air yang hilang kontak di perairan Kepulauan Seribu, Jakarta pada Sabtu.

Rizki Wahyudi, staf Pengendali Ekosistem Hutan (PEH) Balai Taman Nasional Gunung Palung yang berada di Kabupaten Kayong Utara dan Kabupaten Ketapang di Kalimantan Barat.

Baca juga: RS Polri tunggu data manifest penumpang Sriwijaya Air

"Benar. Mohon doanya," ujar Kepala Balai Taman Nasional Gunung Palung Ari Wibawanto ketika dikonfirmasi oleh ANTARA lewat aplikasi pesan dari Jakarta pada Sabtu malam.

Dalam kesempatan yang berbeda, Sekjen KLHK Bambang Hendroyono melalui aplikasi pesan juga menyampaikan duka terkait dengan hilangnya Sriwajaya Air SJY 182 rute Jakarta-Pontianak.

Dalam pesan tersebut, ia mengatakan bahwa Rizki merupakan PEH yang bertugas di Taman Nasional Gunung Palung.

Baca juga: Basarnas sebut pesawat hilang kontak antara Pulau Laki dan Pulau Lancang

Rizki diduga berangkat menuju Pontianak dengan pesawat itu bersama istri, anak yang berusia tiga bulan, ibu kandung, dan seorang keponakannya.

Pesawat Sriwijaya Air rute Jakarta-Pontianak kehilangan kontak, sekitar pukul 14.40 WIB, seperti yang dikonfirmasi oleh Dirjen Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan Novie Riyanto.

Pesawat bernomor registrasi PK CLC dengan jenis Boeing 737-500 itu, kehilangan kontak pada posisi 11 nautical mile utara Bandara Internasional Soekarno-Hatta Tangerang, setelah melewati ketinggian 11.000 kaki dan saat menambah ketinggian ke 13.000 kaki.

Pemerintah sudah mengarahkan tim pencarian yang terdiri atas Badan Nasional Pencairan dan Pertolongan (Basarnas), Badan Keamanan Laut, Kementerian Perhubungan, dan berbagai unsur lain.

Baca juga: Polres Kepulauan Seribu bawa dua kapal cek lokasi pesawat jatuh

Baca juga: Petugas temukan diduga kabel dan serpihan pesawat di Pulau Laki

Baca juga: Keluarga penumpang pesawat Sriwijaya datangi Bandara Supadio
Pewarta :
Uploader: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar