Pemprov Sumsel janjikan 2.724 honorer peserta BPJAMSOSTEK pada 2021

id BPJAMSOSTEK,tenaga kerja,honorer pemprov sumsel,pemprov sumsel,peserta BPJAMSOSTEK,BPJAMSOSTEK Sumsel

Pemprov Sumsel janjikan 2.724 honorer peserta BPJAMSOSTEK pada 2021

Asisten III Bidang Administrasi dan Umum Setda Sumsel Edwar Juliartha (kiri) didampingi Deputi Direktur BPJAMSOSTEK Kantor Wilayah Sumatera Bagian Selatan (Sumbagsel) Arief Budiarto setelah kegiatan sosialisasi kepesertaan non-ASN di Palembang, Kamis (17/9). (ANTARA/Dolly Rosana/20)

Palembang (ANTARA) - Pemerintah Provinsi Sumatera Selatan menjanjikan sebanyak 2.724 pegawai honorer di lingkungan pemerintahan tersebut bakal menjadi peserta BPJAMSOSTEK pada tahun depan.

Asisten III Bidang Administrasi dan Umum Setda Sumsel Edwar Juliartha di Palembang, Kamis, mengatakan ribuan tenaga honorer atau non-ASN tersebut bekerja di 48 organisasi perangkat daerah (OPD) Pemprov Sumsel.

“Kami mendukung upaya perlindungan ketenagakerjaan untuk honorer, mudah-mudahan semua bisa terlindungi pada tahun 2021,” katanya saat acara sosialisasi program BPJS Ketenagakerjaan bagi pegawai non-ASN.

Edwar mengatakan saat ini sudah terdapat 556 honorer yang berasal dari 3 OPD di Pemprov Sumsel telah tercatat sebagai peserta BP Jamsostek.

Pendaftaran para peserta tersebut merupakan inisiasi atau bersifat sukarela dari masing-masing OPD dan tidak masuk dalam APBD Sumsel 2020.

Adapun ketiga OPD yang berinisiatif memberikan tunjangan ketenagakerjaan tersebut, yakni Dinas Pertanian Sumsel, Rumah Sakit Gigi dan Mulut Sumsel dan RSUD Siti Fatimah.

Langkah memberikan perlindungan atau jaminan ketenagakerjaan bermula dari rencana Gubernur Sumsel Herman Deru pada 2019 lalu.

Gubernur lantas mengeluarkan surat edaran No 800/4011/BKD I/2019 tentang kepesertaan program jaminan sosial ketenagakerjaan bagi pegawai non-PNS/ honorer.

Sementara itu Deputi Direktur BPJAMSOSTEK Kantor Wilayah Sumatera Bagian Selatan (Sumbagsel) Arief Budiarto mengatakan pihaknya terus berkoordinasi dengan Pemprov Sumsel untuk menambah kepesertaan dari tenaga honorer.

“Kami berkoordinasi dengan Badan Kepegawaian Daerah (BKD) Sumsel. Kami juga terus menyampaikan apa saja sih manfaat yang bakal didapat honorer jika menjadi peserta BP Jamsostek,” ujar dia.

Menurut Arief, pihaknya menawarkan dua jenis jaminan atau perlindungan, yakni jaminan kecelakaan (JK) dan jaminan kematian (JKN) bagi para honorer.

Selain di lingkungan Pemprov Sumsel, kata dia, pihaknya juga telah bekerja sama dengan Pemkot Palembang untuk merealisasikan program serupa.

Arief berharap jaminan ketenagakerjaan untuk honorer dapat meluas ke seluruh pemda yang ada di provinsi tersebut.

“Secara kinerja, kepesertaan dari tenaga honorer ini juga dapat mendukung capaian kami,” kata Arief.
Pewarta :
Editor: Indra Gultom
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar