Ratusan perusahaan sawit di Sumsel belum masuk Gapki

id perusahaan sawit, organisasi perusahaan kelapa sawit, anggota gapki,berita sumsel, berita palembang, antara sumsel, antara palembang, antara sumsel ha

Ratusan perusahaan sawit di Sumsel  belum masuk Gapki

Ketua Gapki Sumsel, Alex Sugiarto (kanan) dalam acara semiloka di Palembang. (ANTARA/Yudi Abdullah/20)

Palembang (ANTARA) - Ratusan perusahaan perkebunan kelapa sawit di Sumatera Selatan hingga September 2020 ini belum masuk menjadi anggota Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (Gapki) provinsi setempat.

"Sekarang ini Gapki Sumsel memiliki 74 anggota, padahal di provinsi ini terdapat sekitar 200 perusahaan perkebunan sawit," kata Ketua Gapki Sumsel, Alex Sugiarto di Palembang, Rabu.

Baca juga: Menristek dorong wujudkan bahan bakar nabati Indonesia berbasis sawit

Melihat masih banyaknya perusahaan di Sumsel yang belum menjadi anggota Gapki, pihaknya mengajak pemilik atau pengelola perusahaan perkebunan kelapa sawit untuk segera bergabung.

Jika semua perusahaan masuk ke Gapki, diharapkan dapat lebih banyak lagi yang bisa memberikan masukan dalam menghadapi berbagai permasalahan dan pengembangan industri sawit, katanya.

Industri kelapa sawit di Tanah Air sekarang ini mendapat banyak tekanan dari pesaing di pasar internasional.

Baca juga: Produksi kelapa sawit Sumsel turun 50 persen

Menghadapi tekanan tersebut, pihaknya berupaya menghadapinya dengan membangun komunikasi berbagai pihak terkait serta meningkatkan konsumsi dalam negeri.

Konsumsi minyak sawit mentah dan turunannya terus bergerak naik, dan diharapkan program pemerintah pemanfaatan sawit untuk bio solar 100 persen (B100) bisa berjalan baik sehingga konsumsi dalam negeri lebih besar lagi.

Sementara mengenai kegiatan industri sawit di Sumsel pada masa pandemik COVID -19 sejak Maret 2020 hingga sekarang berjalan normal seperti biasanya.

Untuk mencegah penyebaran virus Corona di lingkungan perkebunan dan pabrik pengolahan kelapa sawit , anggota Gapki telah menerapkan protokol kesehatan secara ketat mulai dari pintu gerbang.

"Siapapun yang masuk di kawasan kebun dan pabrik wajib menggunakan masker, mencuci tangan, dan menjaga jarak fisik," ujar Alex.
Pewarta :
Uploader: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar