LKBN ANTARA pastikan keselamatan dan kesehatan wartawan utama

id Lkbn Antara,keselamatan wartawan,liputan COVID-19,wartawan COVID-19,berita sumsel, berita palembang, antara sumsel, antara palembang, antara sumsel ha

LKBN ANTARA pastikan keselamatan  dan kesehatan wartawan utama

Direktur Pemberitaan ANTARA Akhmad Munir saat diskusi daring di Jakarta, Selasa. (ANTARA/Muhammad Zulfikar)

Jakarta (ANTARA) - Perum Lembaga Kantor Berita Nasional (LKBN) ANTARA memastikan aspek keselamatan dan kesehatan para karyawan dan wartawan menjadi prioritas utama sejak pandemi COVID-19 melanda di Tanah Air.

"Prioritas utama tetap kesehatan, maka ketika awal Maret virus masuk ke Indonesia, teman-teman redaksi sudah menerbitkan SOP tentang liputan," kata Direktur Pemberitaan LKBN ANTARA Akhmad Munir melalui diskusi daring di Jakarta, Selasa.

Sejak SOP tersebut diterbitkan redaksi ANTARA, pengawasan dan pengaturan dilakukan secara ketat terkait peliputan para insan pers baik teks, foto dan video di lapangan.

Bagi pewarta teks, kata mantan Kepala Biro ANTARA Jawa Timur tersebut, tugas liputan masih bisa terbantu di tengah pandemi karena adanya webinar via Zoom, Youtube dan lain sebagainya.

Baca juga: Dewan Pers: Wartawan, profesi yang tidak bisa berhenti saat pandemi

"Namun untuk foto dan video memang agak terkendala karena teman-teman harus turun ke lapangan," kata Cak Munir sapaan akrabnya.

Bagi wartawan yang harus bertugas di lapangan, LKBN ANTARA memfasilitasi mereka dengan Alat Pelindung Diri (APD) di antaranya masker, sarung tangan, hand sanitizer, baju hazmat, alat pelindung wajah, suplemen untuk meningkatkan imun tubuh dan sebagainya agar terhindar dari paparan virus corona atau COVID-19.

"Jadi prioritas kami adalah kesehatan dan keselamatan jurnalis sampai sekarang," ujar mantan Ketua PWI Jawa Timur tersebut.

Hingga saat ini, ANTARA masih melakukan sejumlah evaluasi terkait pengetatan protokol kesehatan. Sebab terdapat pewarta yang bertugas di lapangan yang terpapar COVID-19.

Baca juga: LKBN Antara gelar tes cepat di kantor Tirto.id

"Semuanya sedang tertangani dengan baik, semuanya orang tanpa gejala. Oleh karena itu perlu evaluasi agar pengetatan protokol kesehatan dilakukan dengan lebih baik lagi," katanya.

Secara umum ia berpandangan bahwa fenomena tersebut juga dialami oleh semua media massa terutama yang bertugas di lapangan.

"Terutama untuk kebutuhan foto dan video," ujar dia.

Terakhir, kata Munir, sebagai kantor berita negara, selama pandemi ANTARA lebih banyak atau fokus pada produksi terkait upaya-upaya yang dilakukan pemerintah dalam penanganan COVID-19 sekaligus mendorong akselerasi pembangunan ekonomi.



Baca juga: Gubernur Jabar Ridwan Kamil bicara penanganan COVID-19 dengan wartawan ANTARA

Baca juga: Seorang wartawan Tabloid Jatim Pos terpapar COVID-19 meninggal dunia

Baca juga: Terdakwa ancam wartawan terbitan Banda Aceh dihukum enam bulan penjara
Pewarta :
Uploader: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar