Anaknya alami musibah alasan Spaso belum gabung TC timnas

id Spasojevic,Tc timnas,Timnas indonesia,Bali United,PSSI,berita sumsel, berita palembang, antara sumsel, antara palembang, antara sumsel hari ini, palem

Anaknya alami musibah alasan Spaso belum gabung TC timnas

Pesepak bola Tim Nasional Indonesia Ilija Spasojevic berlatih di Stadion Madya, Senayan, Jakarta, Senin (17/2/2020). Pelatih asal Korea Selatan Shin Tae-yong memusatkan materi latihan untuk kekuatan fisik para pemain Timnas. ANTARA FOTO/Puspa Perwitasari/pras.

Jakarta (ANTARA) - Pemain Bali United Ilija Spasojevic belum bergabung dalam pemusatan latihan (TC) tim nasional Indonesia, pasalnya anak dari mantan pemain Persib Bandung itu mesti dirawat di rumah sakit karena mengalami patah tangan kiri.

"Saya sudah ada tiket keberangkatan dan rapid test untuk mengikuti TC Timnas di Jakarta. Tapi saat mau persiapan berangkat, anak perempuan saya terjatuh dan patah tangan kirinya. Jadi saya mesti antar anak ke rumah sakit," ujar Spaso seperti dilansir dari laman resmi klub, Selasa.

Spaso menjadi satu dari tiga pemain Bali United yang dipanggil Shin Tae-yong untuk ikut dalam pemusatan latihan di Jakarta. Dua nama lain yakni Nadeo Argawinata dan Kadek Agung Widnyana yang telah lebih dahulu bergabung dengan pemain lainnya sejak 23 Juli.

Meski begitu, Spaso telah mengirimkan surat kepada PSSI tentang kondisi yang dialaminya saat ini. Apalagi, dia merupakan orang tua tunggal setelah istrinya meninggal akhir tahun lalu.

Baca juga: Kemenpora yakin PSSI akan terbuka soal timnas

"Saya berterima kasih kepada PSSI dan tim pelatih coach Shin Tae Yong sudah memaklumi keadaan saya saat ini," kata dia.

"Saya juga adalah seorang ayah yang punya tanggung jawab untuk kedua anak saya. Jika ibu saya sudah bisa datang dan masuk ke Indonesia untuk menjaga kedua cucunya, mungkin saya baru bisa menyusul untuk bergabung dengan Timnas Indonesia," kata dia menambahkan.

Meski begitu, ia menyatakan komitmennya dalam membela timnas. Apalagi salah satu alasan Spaso rela melepaskan kewarganegaraan Montenegro dan menjadi WNI adalah membela timnas.

Spaso mengatakan jika segala urusan mengenai anaknya telah usai, ia akan menyusul Nadeo dan Kadek Agung ke Jakarta.

"Saya selalu siap dan tidak pernah menolak terhadap tawaran TC Timnas. Hanya saat ini situasi keluarga saya yang memang harus saya perhatikan terlebih dahulu," kata dia.

Baca juga: Latihan Timnas U-19 ditunda karena tunggu hasil "swab test" COVID-19

Baca juga: PSSI berharap semua Asprov miliki unit sepak bola putri
Pewarta :
Uploader: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar