RSUD Sekayu mulai mengoperasikan laboratorium PCR

id rsud sekayu,rumah sakit,rsud musi banyuasin,covid-19 muba,laboratorium pcr rsud sekayu,berita sumsel, berita palembang, antara sumsel, antara palemban

RSUD Sekayu mulai mengoperasikan  laboratorium PCR

Laboratorium PCR RSUD Sekayu, Musi Banyuasin, Sumatera Selatan. (ANTARA/HO/20)

Palembang (ANTARA) - Rumah Sakit Umum Daerah Sekayu, Kabupaten Musi Banyuasin, Sumatera Selatan, mulai mengoperasikan laboratorium Polymerase Chain Reaction (PCR) untuk mempercepat penanganan virus corona (COVID-19).

Bupati Musi Banyuasin Dodi Reza Alex di Sekayu, Selasa, mengatakan laboratorium ini didirikan karena selama ini dibutuhkan waktu yang relatif lama untuk mengetahui hasil uji usap (swab) mengingat sampel harus dikirim ke Laboratorium di Palembang.

"Kami menyadari bahwa salah satu langkah percepatan penanganan dan pencegahan adalah kecepatan dalam melakukan testing COVID-19. Dalam waktu satu bulan kami menyiapkan operasional laboratorium ini,” kata dia.

Ia mengatakan sejak awal Juli 2020 terjadi penurunan kasus COVID-19 di Musi Banyuasin dikarenakan gencar dilakukan upaya mitigasi, tracing serta sosialisasi protokol kesehatan ke masyarakat.

Direktur Utama RSUD Sekayu Makson Parulian Purba mengatakan pendirian laboratorium itu menggunakan anggaran Badan Layanan Umum Daerah (BLUD).

"Untuk RSUD di Sumsel, baru di Sekayu yang punya laboratorium PCR,” kata dia.

Saat ini, ia melanjutkan, pihaknya mengupayakan masuk dalam jaringan Laboratorium PCR Kementerian Kesehatan agar biaya uji sampel ditanggung pemerintah pusat. Sejauh ini, sudah dilakukan assesment.

"Kami pun sudah melakukan pemeriksaan sampel uji, jadi sudah sesuai standar Laboratorium Kemenkes,” kata dia.

Adapun kapasitas pengujian mesin PCR milik RSUD Sekayu dapat meng-cover 96 sampel dalam sekali uji, yang memakan waktu lima jam dalam sekali pengujian.

“Dalam satu hari dilakukan dua kali pengujian, untuk hasilnya dapat diketahui 1-2 hari kemudian,” kata dia.

 
Pewarta :
Uploader: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar