Din Syamsuddin: Kenormalan baru koreksi sistem dunia pascapandemi corona

id Kenormalan baru,new normal,din syamsuddin,Dewan Nasional Pergerakan Indonesia Maju,berita sumsel, berita palembang, antara sumsel, antara palembang, a

Din Syamsuddin: Kenormalan baru koreksi sistem dunia pascapandemi corona

Ketua Umum Dewan Nasional Pergerakan Indonesia Maju Prof Dr M Din Syamsuddin. (FOTO ANTARA/ (Muhammad Zulfikar)

Jakarta (ANTARA) - Ketua Umum Dewan Nasional Pergerakan Indonesia Maju Prof Dr K.H. Muhammad Sirajuddin Syamsuddin, M.A atau yang akrab dipanggil Din Syamsuddin mengatakan kebijakan kenormalan baru (new normal) yang segera diterapkan oleh pemerintah Indonesia akan mengoreksi berbagai sistem dunia pascapandemi COVID-19.

"Karena pandemi ini buah dari sistem dunia yang lama dan turunannya, yakni pada sistem ekonomi, politik dan budaya," katanya saat diskusi virtual terkait The New Normal Indonesia yang dipantau di Jakarta, Sabtu.

Ia mengatakan menurut telaah sistem dunia selama ini yang berusia hampir satu abad bertumpu pada humanisme sekuler kemanusiaan yang sekularistik.

Hal tersebut hanya memandang hidup manusia kini dan di sini tidak ada nanti dan di sana. Kemudian tidak ada yang disebut dengan dimensi eskatologis sebagaimana yang diajarkan agama.

Eskatologi merupakan ilmu teologi yang berbicara tentang hal-hal yang bertalian dengan akhir zaman

"Maka lahirlah tidak ada pertanggungjawaban," katanya.

Din mengatakan hal tersebutlah yang melanda dunia dan terjadi aneka kerusakan. Bahkan, sejumlah pakar menyebut saat ini sedang terjadi gangguan besar.

Selanjutnya ada pula yang menyebut situasi saat ini tengah terjadi pergeseran besar hingga ketidakpastian dunia. Oleh karena itu, kenormalan baru diharapkan dapat menciptakan suatu tatanan yang lebih baik dan tidak sekadar kembali kepada kehidupan ke belakang.

"Bagi kita di Indonesia 'new normal' tentu harus menjadi harapan agar krisis segera berlalu," kata Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah periode 2005-2010 dan 2010-2015 itu.

Lebih jauh dari itu, dalam konteks keindonesiaan masyarakat dan semua pemangku kepentingan perlu mencari tahu makna apa yang diberikan pada kenormalan baru itu.

Terakhir, kata dia, sebagai manusia yang beriman dalam masing-masing agama menginginkan tatanan baru tersebut tidak lepas dan jauh dari nilai-nilai ketuhanan.

Artinya, musibah-musibah harus dihadapi dengan instrospeksi diri, mawas diri terhadap apa saja yang dilakukan selama ini, demikian M Din Syamsuddin.

Pewarta :
Editor: Ujang
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar