Warga AS berlibur di pantai saat kematian 100.000 orang akibat virus terjangkit corona

id warga amerika,as,kematian akibat covid 19,virus corona

Warga AS berlibur di pantai saat kematian 100.000 orang akibat virus terjangkit corona

Seorang polisi New York memperhatikan warga saat mereka mengontrol pembatasan sosial pada sebuah hari yang hangan saat penyebaran penyakit virus korona (COVID-19) di Domino Park di Brooklyn, New York, Amerika Serikat, Sabtu (16/5/2020). (REUTERS/Eduardo Munoz/foc/cfo)

Washington, New York, Austin, (ANTARA) - Warga Amerika berjemur di pantai, memancing dari perahu, dan berjalan-jalan di trotoar selama liburan akhir pekan, meskipun angka kematian akibat COVID-19 di negara itu mendekati 100.000.

Liburan Memorial Day yang menandai dimulainya musim panas di AS biasanya adalah saat pemakaman di seluruh negeri dihiasi bendera AS dan diadakan upacara penghormatan bagi mereka yang gugur dalam perang.

Tahun ini, hari tersebut juga menjadi saat berduka atas hilangnya lebih dari 97.000 nyawa karena pandemi virus corona di AS.

Surat kabar The New York Times pada Minggu (24/5) mengisi halaman depannya dengan nama-nama dan rincian terpilih dari 1.000 korban, berusaha menggambarkan kemanusiaan dari nyawa-nyawa yang hilang.

"Kami berusaha memanusiakan angka-angka yang terus tumbuh dan telah mencapai kenaikan yang tak terduga sehingga benar-benar sulit untuk dipahami lagi. ... Ini tentang manusia biasa. Ini tentang korban tewas, mencapai angka yang benar-benar mengejutkan," kata Marc Lacey, editor nasional surat kabar tersebut, kepada Reuters.

Di antara para korban, berdasarkan berita kematian dan pemberitahuan kematian di ratusan surat kabar AS, adalah Lila Fenwick (87), wanita kulit hitam pertama yang lulus dari Jurusan Hukum Harvard; Romi Cohn (91), menyelamatkan 56 keluarga Yahudi dari Gestapo; Hailey Herrera (25), ahli terapi pemula yang sangat berempati.

Di AS, 50 negara bagian memiliki pelonggaran aturan pembatasan yang beragam. Di beberapa negara bagian, seperti Illinois dan New York, restoran masih tertutup untuk makan di tempat, demikian pula salon rambut.

Di banyak negara bagian selatan, sebagian besar bisnis terbuka, dengan pembatasan kapasitas.

Pekan lalu, 11 negara melaporkan jumlah rekor kasus baru COVID-19, termasuk Alabama, Arkansas, Minnesota, North Dakota, New Hampshire, Maryland, Maine, Nevada, Utah, Virginia dan Wisconsin, menurut penghitungan Reuters. Tidak jelas apakah kasus-kasus meningkat dari tes lebih lanjut atau gelombang kedua infeksi.

Total kasus AS adalah lebih dari 1,6 juta, tertinggi di dunia, sementara model perkiraan untuk COVID-19 memprediksi angka kematian akan melebihi 100.000 pada 1 Juni.

Permohonan oleh para pejabat kesehatan dan banyak gubernur negara bagian untuk mengenakan masker di toko-toko dan di tempat umum disambut dengan protes dan perlawanan dari beberapa orang Amerika. Media sosial dipenuhi dengan video-video bisnis yang menolak beberapa pelanggan yang marah yang menolak menutup mulut dan hidung mereka.

"Kita harus mengenakan masker di tempat umum ketika kita tidak bisa menjaga jarak. Sangat penting bagi kita untuk memiliki bukti ilmiah tentang betapa pentingnya mengenakan masker guna mencegah droplets itu menjangkau orang lain," Dr. Deborah Birx, koordinator respons untuk Gugus Tugas Gedung Putih, mengatakan pada Fox News Sunday.

Sementara orang Amerika sebagian besar mematuhi peringatan untuk menjaga jarak sosial selama liburan akhir pekan, ada beberapa pengecualian.

Ini termasuk beberapa pantai yang penuh sesak di Florida dan di negara-negara teluk lainnya, yang memaksa pihak berwenang untuk membubarkan pertemuan besar. Video yang diunggah di media sosial menunjukkan pesta-pesta di negara bagian lain di mana orang-orang berdesak-desakan di kolam renang dan klub.

Salah satu pihak di klub Cle di Houston meminta Wali Kota Sylvester Turner memerintahkan petugas pemadam kebakaran di seluruh wilayah metropolitan untuk menegakkan aturan jarak sosial.

Pekan lalu Turner mengatakan pihak berwenang tidak akan secara paksa memastikan bisnis beroperasi dengan batasan kapasitas 50 persen untuk restoran dan 25 persen untuk bar. Namun, dia berubah pikiran setelah menerima lebih dari 250 pengaduan kerumunan pada Minggu malam.

"Ada terlalu banyak orang yang datang bersama ke beberapa klub kami, bar kami, ke pesta kolam renang, tanpa jarak sosial, tanpa masker," kata Turner.

"Sudah jelas orang-orang berkerumun, tampaknya memenuhi kapasitas maksimum," ujar dia.

Sumber: Reuters

 
Pewarta :
Editor: Indra Gultom
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar