Separuh klub divisi Bundesliga dua di ambang kebangkrutan

id bundesliga,liga jerman,christian steifert,olahraga terdampak corona

Separuh klub divisi Bundesliga dua di ambang kebangkrutan

Bundesliga terancam merugi dan separuh klub divisi dua di ambang bangkrut apabila musim 2020 tidak bisa berlanjut akibat pandemi virus corona. (REUTERS/WOLFGANG RATTAY)

Jakarta (ANTARA) - Bundesliga Jerman bakal merugi sekira 750 juta euro (setara Rp13,1 triliun) sedangkan separuh klub divisi dua di ambang kebangkrutan apabila musim 2019/20 tidak bisa dirampungkan, demikian diungkapkan CEO Bundesliga Christian Steifert.

Angka kerugian tersebut sedikit lebih kecil jika dibandingkan nominal yang mengancam La Liga Spanyol sekira 1 miliar euro (setara Rp17,5 triliun) dan Liga Premier Inggris sekira 1 miliar poundsterling (setara Rp20 triliun), demikian dilansir dari New York Times, Rabu.

"Saat ini, kita semua tengah berjuang untuk bisa bertahan," kata Steifert.

Selain itu, jika separuh klub divisi dua terancam bangkrut, menurut Steifert kesulitan serupa bisa saja dihadapi sedikitnya lima tim Bundesliga jika musim tak bisa diselesaikan.

Bundesliga musim 2019/20 saat ini tengah ditangguhkan karena dampak pandemi virus corona, laiknya kompetisi sepak bola maupun ajang-ajang olahraga lainnya di dunia.

Steifert sempat mengungkapkan optimisme bahwa Bundesliga bakal bisa dilanjutkan lagi pada awal Mei, namun sembilan pekan pertandingan tersisa kemungkinan digelar tanpa penonton.

Absennya penonton tersebut bakal menimbulkan sedikitnya 100 juta euro (setara Rp1,75 triliun), sedangkan 300 juta euro (Rp5,25 triliun) masih belum dibayarkan oleh pemilik hak siar Bundesliga yakni Sky.

"Kami masih bernegosiasi dengan seluruh rekanan kami, entah itu tv berbayar maupun tv bebas siar," kata Steifert, sembari menambahkan bahwa industri tv juga sama terpukulnya oleh pandemi.

 
Pewarta :
Editor: Indra Gultom
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar