Tingkat hunian hotel di Palembang menurun tajam

id phri, okupansi hotel anjlok, hotel

Tingkat hunian hotel di Palembang menurun tajam

Ketua PHRI Sumsel Herlan Aspiudin. ANTARA/Yudi Abdullah

Palembang (ANTARA) - Tingkat hunian hotel berbintang di Kota Palembang, Sumatera Selatan, sejak Januari bergerak turun dengan penurunan yang cukup tajam terjadi pada Maret 2020 sebagai dampak wabah COVID-19.

Ketua Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) Sumsel Herlan Aspiudin di Palembang, Senin, mengatakan, pada Maret 2020 ini tingkat hunian hotel hanya 25-35 persen, padahal dalam kondisi normal paling rendah 60 persen dari kapasitas kamar yang tersedia.

Penurunan pengguna jasa hotel dipengaruhi banyak kegiatan seperti pelatihan, seminar, dan  rapat kerja yang dibatalkan serta adanya penundaan perjalanan wisata.

"Tingkat hunian sekarang ini cukup memprihatinkan karena jika terus bergerak turun, maka pendapatan tidak seimbang dengan biaya operasional sehingga bisa mempengaruhi keberlangsungan bisnis hotel," ujarnya.

Untuk mengatasi masalah tersebut, pihaknya mendorong anggota membuat penawaran paket menginap dengan potongan harga khusus dan paket lainnya.

Selain itu, masyarakat dan pemerintah daerah setempat diharapkan terus meningkatkan kewaspadaan dengan melakukan berbagai antisipasi penyebaran COVID-19 sehingga kota ini tetap aman dikunjungi.

Namun, tindakan antisipatif dari masyarakat juga jangan berlebihan dan tidak menunjukkan sikap ketakutan menerima wisatawan mancanegara di tengah maraknya virus corona ini.

"Wisatawan asing sudah terseleksi ketika mereka melewati pintu masuk kedatangan di bandara dan pelabuhan, waspada tidak berarti takut berlebihan," ujarnya.

Ia berharap permasalahan wabah COVID-19 ini bisa segera diatasi dengan baik sehingga kegiatan pariwisata dapat normal kembali.

Berdasarkan data PHRI Sumsel, jumlah kunjungan wisatawan mancanegara ke Sumsel rata-rata setiap bulannya kini turun dari kondisi  normal sebanyak 600-1.000 orang.

Wisatawan asing yang paling banyak berkunjung ke daerah itu dalam beberapa bulan terakhir yakni berasal dari Malaysia dan Singapura, kata Ketua PHRI Sumsel.
Pewarta :
Editor: Ujang
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar