Menkes sebut RS Darurat Wisma Atlet fokus pasien gejala ringan

id menteri kesehatan,wisma atlet kemayoran,rs darurat,covid-19,corona,penanganan corona,virus corona,2019-ncov,novel corona

Menkes sebut RS Darurat Wisma Atlet fokus pasien gejala ringan

Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto (kanan) menyalami perwakilan ABK World Dream usai turun dari KRI Rumah Sakit Semarang di dermaga Komando Lintas Laut Militer (Kolinlamil), Jakarta, Sabtu (14/3/2020). (ANTARA/ADITYA PRADANA PUTRA)

Jakarta (ANTARA) - Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto menyatakan bahwa Rumah Sakit Darurat di Wisma Atlet Kemayoran akan fokus menangani pasien yang memiliki gejala ringan sehingga rumah sakit rujukan lainnya bisa fokus menangani mereka yang gejalanya berat.

"Jadi rumah sakit yang kelebihan pasien tetapi keluhan atau gejalanya ringan bisa digeserkan ke sini (RS Darurat Wisma Atlet Kemayoran)," kata Terawan Agus Putranto dalam konferensi pers di Wisma Atlet Kemayoran, Jakarta, Minggu.

Dengan memfokuskan diri kepada pasien yang kondisi gejala ringan, maka diharapkan rumah sakit rujukan lainnya bisa fokus menangani pasien-pasien yang gejalanya sedang ke berat.

Menkes juga memaparkan bahwa di rumah sakit atau Wisma Atlet Kemayoran ini bisa digunakan untuk menampung isolasi bagi ribuan kamar untuk mereka yang terpapar gejala ringan.

"Kami menyiapkan ribuan kamar untuk bisa melewati masa-masa sakit ringan mereka dengan baik," katanya.

Ia juga mengemukakan bahwa lebih baik bagi rumah sakit yang menyeleksi mana yang layak untuk diisolasi ke rumah sakit darurat tersebut.

Hal itu, ujar dia, antara lain karena pemeriksaan terhadap pasien yang terpapar COVID-19 bukan sekadar rapid test, tetapi juga harus dilakukan hingga swab test.

"Rumah sakitlah yang harus memantaunya karena kalau tidak penularannya bisa semakin ke mana-mana," katanya.

Menkes menuturkan, dirinya telah bertemu dengan sukarelawan dan menyatakan bahwa kalangan sukarelawan tersebut tidak takut karena mengetahui bahwa kondisi saat ini adalah pandemi.

Dalam pandemi lanjutnya, maka semua orang bisa saja terpapar baik itu hanya sakit ringan, sakit sedang, atau sakit berat.

Menkes mengemukakan, pihaknya mendukung apa yang dipersiapkan oleh Gugus Tugas sehingga nantinya juga dapat terdistribusi dengan baik melalui manajemen satu pintu.

 
Pewarta :
Editor: Indra Gultom
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar