F1 tertunda, Verstappen dan Norris beralih ke balapan virtual

id formula1,formula one, grand prix australia,olahraga terdampak corona,berita sumsel, berita palembang, antara sumsel, antara palembang, antara sumsel h

F1 tertunda, Verstappen dan Norris beralih ke balapan virtual

Pebalap tim Red Bull Max Verstappen di sesi tes pramusim Barcelona, Sirkuit Barcelona-Catalunya, Spanyol (21/2/2020) (PA Images via Reuters/David Davies)

Jakarta (ANTARA) - Pebalap Formula 1 Max Verstappen dan Lando Norris memiliki kiat untuk tetap membalap pada Minggu waktu setempat, kendati seri pembuka Grand Prix Australia dibatalkan, namun kali ini melawan pebalap lainnya di trek virtual.

Di saat balapan Formula 1 terdampak penyebaran virus corona dan absennya balapan di Melbourne, balap esport menjadi ladang pelampiasan Verstappen dan Norris.

Verstappen yang membalap untuk tim Red Bull itu finis peringkat ke-11 di ajang "All-star Esports battle" yang diikuti juga oleh pebalap sebenarnya dan pemain game profesional itu, demikian Reuters.

Verstappen memenangi satu dari tiga heat kualifikasi dari pole position namun lolos ke babak final di peringkat sembilan.

Pebalap berusia 22 tahun asal Belanda itu kehilangan kendali mobilnya di tikungan pertama dan merosot ke posisi ke-18 sebelum menunjukkan keagresifannya dalam menyalip untuk memperbaiki posisi kendati kehilangan kendali lagi.

Balapan sepanjang 12 putaran yang digelar oleh Torque ESports dan The Race itu, mengambil tempat di trek virtual Nurburgring, yang tak lagi masuk kalender F1, di Jerman, dan dimenangi oleh pemain asal Slovenia Jernej Simoncic.

 

"Saat ini lebih banyak orang menonton The Race All-Star Esports Battle online dari pada menyaksikan balapan Formula 1 di Sky TV di Inggris Raya. Ini adalah statistik yang luar biasa," komentar CEO Torque Darren Cox.

"Ketika balapan, kami menjadi stream esport atau gaming terbesar di dunia. Lebih besar ketimbang Fortnite."

Pebalap IndyCar Felix Rosenqvist asal Swedia dan pebalap Amerika Serikat Colton Herta menjadi salah satu pebalap yang memiliki ranking tertinggi di dunia, masing-masing di peringkat tujuh dan 10.

Pebalap profesional lainnya yang turut serta antara lain juara Indianapolis 500 Simon Pagenaud dan mantan pebalap F1 Juan Pablo Montoya dan Rubens Barrichello serta juara dunia Formula One esport dua kali Brendon Leigh.

"Sayangnya kami tak mencapai final. Terlibat tabrakan dengan pebalap lain. Masih perlu berlatih lagi. Ini ajang yang luar biasa. Tak sabar untuk ikut lagi," cuit Montoya di Twitter.

Sementara itu Norris finis ke-6 di balapan virtual lainnya yang bernama "Not the AUS GP" yang digelar oleh Veloce Esports dan ditayangkan secara langsung di Twitch.TV dan YouTube.

 

Ajang itu juga diikuti oleh kiper Real Madrid Thibaut Courtois dan juga mantan pebalap tim McLaren F1 Stoffel Vandoorne. Veloce melaporkan sedikitnya 180.000 penonton menyaksikan balapan itu secara langsung dari berbagai kanal.

"Ini merupakan kesempatan sangat besar bagi esport karena bagi orang-orang yang pernah menyaksikan balapan sebenarnya dan ingin memiliki tontonan.... ini mungkin bisa menjadi itu," kata Jamie McLaurin dari Veloce.

Sementara Formula 1 kemungkinan mengawali musim balapannya tahun ini pada akhir Mei setelah sejumlah balapan ditunda karena wabah virus corona sedangkan Formula E dijadwalkan kembali melanjutkan balapan pada bulan Juni.

Balapan IndyCar di Amerika Serikat juga terdampak dan membatalkan seluruh serinya yang digelar pada Maret dan April.

 
Pewarta :
Uploader: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar