Meski dekat dengan pemerintah, KSPSI tetap kritis dan perjuangkan hak buruh

id andi gani nena wea kspsi,Kspi, buruh

Meski dekat dengan pemerintah, KSPSI tetap kritis dan perjuangkan hak buruh

Presiden KSPSI Andi Gani Nena Wea dalam berpidato merayakan hari jadinya yang ke-47 di Balai Sarbini, Jakarta, Sabtu (22/2/2020). (ANTARA/Erafzon Saptiyulda AS/ho KSPSI)

Jakarta (ANTARA) - Konfederasi Serikat Pekerja Seluruh Indonesia (KSPSI) menyatakan akan tetap kritis dan lantang membela hak dan kepentingan buruh meski organisasi itu dekat dengan pemerintah.

"Kami loyalis Presiden Jokowi tapi tidak hilang kritisnya. Terbukti, walaupun saya Presiden Komisaris BUMN, tetapi tetap memimpin buruh untuk turun ke jalan mengkritisi Omnibus Law Cipta Kerja di DPR belum lama ini," kata Presiden KSPSI Andi Gani Nena Wea dalam pidatonya merayakan hari jadinya yang ke-47 di Balai Sarbini, Jakarta, Sabtu.

Rilis yang diterima Sabtu menyebutkan ribuan buruh merayakan hari jadi KSPSI pada acara yang dihadiri Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah, Kapolda Metro Jaya Inspektur Jenderal Nana Sudjana, Wakil Kepala Badan Intelijen dan Kemanan Polri Suntana serta Direktur International Labour Organization (ILO) Jakarta dan Timor Leste, Michiko Miyamoto.

Andi Gani dalam pidatonya mengatakan sebagai konfederasi buruh terbesar di Indonesia, KSPSI tetap lantang membela hak-hak buruh. KSPSI memang dikenal dekat dengan pemerintah karena, telah menjadi pendukung Presiden Jokowi sejak maju Pilgub DKI di 2012, Pilpres 2014 dan Pilpres 2019.
Presiden KSPSI Andi Gani Nena Wea (tengah) merayakan hari jadinya yang ke-47 di Balai Sarbini, Jakarta, Sabtu (22/2/2020). (ANTARA/Erafzon Saptiyulda AS/ho KSPSI)


Andi Gani yakin Presiden Jokowi dan Menaker Ida Fauziyah mendengar kegelisahan yang disampaikan buruh dalam Omnibus Law Cipta Kerja.

"Saya yakin Pak Jokowi mengerti ini. Memahami kalau berbeda pendapat tidak akan membuat kami bermusuhan. Tapi, jangan pernah meninggalkan buruh Indonesia," ujarnya disambut riuh tepuk tangan buruh.

Dalam kesempatan tersebut, Andi Gani yang juga pimpinan konfederasi buruh ASEAN (ATUC) meminta doa dan dukungnya untuk berjuang di DPR melakukan dialog dengan berbagai fraksi memecahkan masalah yang ada di Omnibus Law Cipta Kerja.

"Kita bertarung gagasan nanti di parlemen. Berjuang sekuat-kuatnya di jalan tapi tetap harus elegan," ucapnya.

Namun, kata Andi Gani, jika terjadi deadlock juga di DPR, buruh dipastikan akan kembali turun ke jalan.

Sementara itu, Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah memberikan apresiasinya kepada buruh terutama KSPSI.

"Semoga di usia yang semakin matang ini, KSPSI tetap konsisten dalam memperjuangkan dan menjadi garda terdepan membela kesejahteraan bagi para pekerja di Indonesia," katanya.

Terkait Omnibus Law Cipta Kerja, kata Ida, pemerintah membuka seluas-luasnya ruang diskusi. Selain itu juga diharapkan ada dialog-dialog konstruktif agar ditemukan jalan keluarnya.

"Saya tetap berharap diselesaikan dengan mendialogkan. Kan sekarang sudah ada tim yang bisa menjadi penengah, ada juga tripartit semoga selesai dengan baik," ucapnya.
Pewarta :
Editor: Indra Gultom
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar